Polarisasi Politik di Publik Amerika

Polarisasi Politik di Publik Amerika – Bagaimana Peningkatan Keseragaman Ideologi dan Antipati Partisan Mempengaruhi Politik, Kompromi, dan Kehidupan Sehari-hari. Partai Republik dan Demokrat lebih terbagi di sepanjang garis ideologis – dan antipati partisan lebih dalam dan lebih luas – daripada titik mana pun dalam dua dekade terakhir.

Polarisasi Politik di Publik Amerika

givemesomethingtoread – Tren ini memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara, baik dalam politik maupun dalam kehidupan sehari-hari. Dan sebuah survei baru terhadap 10.000 orang dewasa di seluruh negeri menemukan bahwa perpecahan ini paling besar di antara mereka yang paling terlibat dan aktif dalam proses politik.

Baca Juga : Keputusan Aborsi Amerika Yang Bocor Meledak Dalam Semalam 

Bagian keseluruhan orang Amerika yang secara konsisten mengungkapkan pendapat konservatif atau liberal secara konsisten telah berlipat ganda selama dua dekade terakhir dari 10% menjadi 21%. Dan pemikiran ideologis sekarang jauh lebih selaras dengan keberpihakan daripada di masa lalu. Akibatnya, tumpang tindih ideologis antara kedua partai telah berkurang: Saat ini, 92% Partai Republik berada di sebelah kanan median Demokrat, dan 94% Demokrat di sebelah kiri median Republik.

Hari ini 92% dari Partai Republik berada di sebelah kanan median Demokrat, dan 94% Demokrat berada di sebelah kiri median Republik.

Permusuhan partisan telah meningkat secara substansial selama periode yang sama. Di setiap partai, porsi pandangan yang sangat negatif terhadap pihak lawan meningkat lebih dari dua kali lipat sejak tahun 1994. Sebagian besar partisan yang kuat ini percaya bahwa kebijakan pihak lawan “sangat salah arah sehingga mengancam kesejahteraan bangsa.”

“Silo ideologis” sekarang umum di kiri dan kanan. Orang-orang dengan posisi ideologis garis bawah – terutama konservatif – lebih cenderung mengatakan bahwa sebagian besar teman dekat mereka memiliki pandangan politik yang sama. Kaum liberal dan konservatif tidak setuju tentang di mana mereka ingin tinggal, orang-orang seperti apa yang ingin mereka tinggali dan bahkan siapa yang akan mereka sambut ke dalam keluarga mereka.

Dan pada saat kemacetan yang meningkat di Capitol Hill, banyak orang di kiri dan kanan berpikir bahwa hasil negosiasi politik antara Obama dan para pemimpin Republik seharusnya adalah bahwa pihak mereka mendapatkan lebih banyak dari apa yang diinginkannya.

Sentimen ini tidak dimiliki oleh semua – atau bahkan sebagian besar – orang Amerika. Mayoritas tidak memiliki pandangan konservatif atau liberal yang seragam. Sebagian besar tidak melihat salah satu pihak sebagai ancaman bagi bangsa. Dan lebih banyak yang percaya bahwa perwakilan mereka di pemerintahan harus bertemu di tengah jalan untuk menyelesaikan perselisihan yang kontroversial daripada bertahan untuk lebih dari apa yang mereka inginkan.

Namun banyak dari mereka yang berada di tengah tetap berada di tepi lapangan permainan politik, relatif jauh dan tidak terlibat, sementara orang Amerika yang paling berorientasi ideologis dan dendam politik membuat suara mereka didengar melalui partisipasi yang lebih besar dalam setiap tahap proses politik.

Banyak dari mereka yang berada di tengah tetap berada di tepi lapangan permainan politik … sementara orang Amerika yang paling berorientasi ideologis dan dendam politik membuat suara mereka didengar

Munculnya keseragaman ideologis jauh lebih menonjol di antara mereka yang paling aktif secara politik. Saat ini, hampir empat dari sepuluh (38%) Demokrat yang terlibat secara politik adalah liberal yang konsisten, naik dari hanya 8% pada tahun 1994. Perubahan di antara Partai Republik sejak itu tampak kurang dramatis – 33% mengekspresikan pandangan konservatif secara konsisten, naik dari 23% di tahun-tahun sebelumnya. di tengah-tengah “Revolusi Republik” 1994. Tetapi satu dekade yang lalu, hanya 10% dari Partai Republik yang terlibat secara politik memiliki sikap konservatif secara menyeluruh.

Pada langkah demi langkah – apakah pemungutan suara utama, menulis surat kepada pejabat, menjadi sukarelawan atau menyumbang untuk kampanye – mereka yang paling terpolarisasi secara politik lebih aktif terlibat dalam politik, memperkuat suara-suara yang paling tidak mau melihat partai-partai saling bertemu di tengah jalan.

Ini adalah salah satu temuan studi terbesar tentang sikap politik AS yang pernah dilakukan oleh Pew Research Center. Data diambil dari survei telepon nasional terhadap 10.013 orang dewasa, yang dilakukan dari Januari hingga Maret tahun ini, dan serangkaian survei lanjutan yang sedang berlangsung. Kumpulan data yang kaya ini, ditambah dengan tren dan wawasan dari dua dekade jajak pendapat Pew Research Center, mengungkapkan gambaran kompleks tentang polarisasi partisan dan bagaimana hal itu memanifestasikan dirinya dalam perilaku politik, debat kebijakan, dinamika pemilu, dan kehidupan sehari-hari.

Untuk memetakan perkembangan pemikiran ideologis, tanggapan terhadap 10 pertanyaan nilai politik yang diajukan pada beberapa survei Pew Research sejak tahun 1994 telah digabungkan untuk menciptakan ukuran konsistensi ideologis . Selama dua puluh tahun terakhir, jumlah orang Amerika di “ekor” distribusi ideologis ini telah berlipat ganda dari 10% menjadi 21%. Sementara itu, pusat telah menyusut: 39% saat ini mengambil jumlah posisi liberal dan konservatif yang kira-kira sama. Itu turun dari sekitar setengah (49%) dari masyarakat dalam survei yang dilakukan pada tahun 1994 dan 2004.

Dan pergeseran ini mewakili Demokrat bergerak ke kiri dan Republik bergerak ke kanan, dengan semakin sedikit tumpang tindih antara partai-partai. Saat ini, 92% dari Partai Republik berada di sebelah kanan median (tengah) Demokrat, dibandingkan dengan 64% dua puluh tahun yang lalu. Dan 94% Demokrat berada di sebelah kiri median Republik, naik dari 70% pada tahun 1994.

Lebih Banyak Pandangan Negatif dari Pihak Lawan

Di luar peningkatan konsistensi ideologis, elemen utama lain dalam polarisasi adalah meningkatnya penghinaan yang dimiliki banyak Partai Republik dan Demokrat terhadap partai lawan. Memang, tidak menyukai pihak lain bukanlah hal baru dalam politik. Tapi hari ini, sentimen ini lebih luas dan lebih dalam daripada di masa lalu.

Pada tahun 1994, hampir tidak ada waktu untuk hubungan partisan yang bersahabat, mayoritas Partai Republik memiliki kesan yang tidak baik tentang Partai Demokrat, tetapi hanya 17% yang memiliki pendapat yang sangat tidak baik. Demikian pula, sementara sebagian besar Demokrat memandang GOP tidak baik, hanya 16% yang memiliki pandangan sangat tidak baik. Sejak itu, pandangan yang sangat negatif meningkat lebih dari dua kali lipat: 43% dari Partai Republik dan 38% dari Demokrat sekarang memandang pihak lawan dalam istilah yang sangat negatif.

Di antara semua Demokrat, 27% mengatakan kebijakan GOP merupakan ancaman bagi kesejahteraan negara; di antara semua Partai Republik, lebih dari sepertiga (36%) menganggap kebijakan Demokrat mengancam negara.

Bahkan angka-angka ini hanya menceritakan sebagian dari cerita. Mereka yang memiliki kesan yang sangat tidak baik terhadap masing-masing pihak ditanya: “Apakah Anda akan mengatakan kebijakan partai itu sangat sesat sehingga mengancam kesejahteraan bangsa, atau tidakkah Anda akan melangkah sejauh itu?” Sebagian besar yang ditanyai menjawab ya, mereka akan melangkah sejauh itu.

Di antara semua Demokrat, 27% mengatakan GOP adalah ancaman bagi kesejahteraan negara. Angka itu bahkan lebih tinggi di antara Partai Republik, 36% di antaranya menganggap kebijakan Demokrat mengancam negara.

Politik Menjadi Pribadi

Liberal dan konservatif berbagi gairah untuk politik. Mereka jauh lebih mungkin daripada mereka yang memiliki pandangan ideologis yang lebih beragam untuk membahas politik setiap minggu atau setiap hari. Tetapi bagi banyak orang, terutama di sebelah kanan, percakapan itu mungkin tidak mencakup banyak cara untuk menentang pendapat.

Orang-orang di kanan dan kiri lebih cenderung mengatakan penting bagi mereka untuk tinggal di tempat di mana kebanyakan orang memiliki pandangan politik yang sama

Hampir dua pertiga (63%) dari kaum konservatif yang konsisten dan sekitar setengah (49%) dari kaum liberal yang konsisten mengatakan bahwa sebagian besar teman dekat mereka memiliki pandangan politik yang sama. Di antara mereka yang memiliki nilai ideologis campuran, hanya 25% yang mengatakan hal yang sama. Orang-orang di kanan dan kiri juga lebih cenderung mengatakan penting bagi mereka untuk tinggal di tempat di mana kebanyakan orang berbagi pandangan politik mereka, meskipun sekali lagi, keinginan itu lebih tersebar luas di kanan (50%) daripada di kiri ( 35%).

Dan sementara beberapa orang Amerika secara keseluruhan melangkah lebih jauh dengan menyuarakan kekecewaan dengan prospek anggota keluarga menikahi seorang Demokrat (8%) atau seorang Republikan (9%), sentimen itu tidak jarang di kiri atau kanan. Tiga dari sepuluh (30%) konservatif yang konsisten mengatakan bahwa mereka tidak akan bahagia jika anggota keluarga dekat menikah dengan seorang Demokrat dan sekitar seperempat (23%) dari kaum liberal mengatakan hal yang sama tentang prospek seorang Republikan. dalam hukum.

Yang pasti, ada area konsensus. Kebanyakan orang Amerika, terlepas dari preferensi ideologis mereka, menghargai komunitas di mana mereka akan tinggal dekat dengan keluarga besar dan sekolah-sekolah berkualitas tinggi. Namun, jauh lebih banyak kaum liberal daripada kaum konservatif yang menganggap penting bahwa sebuah komunitas memiliki keragaman ras dan etnis (76% vs. 20%). Pada saat yang sama, kaum konservatif lebih mungkin daripada kaum liberal untuk mementingkan hidup di tempat di mana banyak orang berbagi keyakinan agama mereka (57% vs. 17% kaum liberal).

Dan perbedaan antara kanan dan kiri melampaui perselisihan tentang politik, teman dan tetangga. Jika mereka dapat memilih tempat tinggal, tiga perempat dari kaum konservatif yang konsisten lebih memilih komunitas di mana “rumah-rumahnya lebih besar dan berjauhan, tetapi sekolah, toko, dan restoran berjarak beberapa mil.” Preferensi kaum liberal yang konsisten hampir merupakan kebalikannya, dengan 77% mengatakan mereka memilih untuk tinggal di mana “rumah-rumahnya lebih kecil dan lebih dekat satu sama lain, tetapi sekolah, toko, dan restoran berada dalam jarak berjalan kaki.”

Konsekuensi Polarisasi

Ketika mereka melihat sistem politik di mana tampaknya sedikit yang bisa dilakukan, kebanyakan orang Amerika di pusat pemilih berpikir bahwa Obama dan para pemimpin Republik harus bertemu satu sama lain di tengah jalan dalam menangani masalah yang dihadapi bangsa.

Kaum liberal dan konservatif yang konsisten mendefinisikan kompromi politik yang ideal sebagai kompromi di mana pihak mereka mendapatkan lebih dari apa yang diinginkannya

Namun kesepakatan yang adil ada di mata yang melihatnya, karena baik kaum liberal maupun konservatif mendefinisikan hasil politik yang optimal sebagai hasil di mana pihak mereka mendapatkan lebih banyak dari apa yang diinginkannya. Mayoritas konservatif yang konsisten (57%) mengatakan kesepakatan ideal antara Presiden Obama dan anggota Kongres dari Partai Republik adalah kesepakatan di mana para pemimpin GOP bertahan untuk mencapai lebih banyak tujuan mereka. Kaum liberal yang konsisten mengambil pandangan yang berlawanan: istilah pilihan mereka (disukai oleh 62%) berakhir lebih dekat dengan posisi Obama daripada GOP.

Polarisasi Merah dan Biru

Tanda-tanda polarisasi politik terlihat di kedua ujung spektrum politik, meskipun lintasan, sifat dan luasnya berbeda dari kiri ke kanan.

Dengan Barack Obama di Gedung Putih, antipati partisan lebih menonjol di kalangan Republikan, terutama Republikan yang konservatif secara konsisten. Secara keseluruhan, lebih banyak Partai Republik daripada Demokrat yang melihat kebijakan partai lawan sebagai ancaman dan perbedaannya bahkan lebih besar ketika ideologi diperhitungkan.

Sepenuhnya 66% dari Partai Republik yang konservatif secara konsisten menganggap kebijakan Demokrat mengancam kesejahteraan bangsa. Sebagai perbandingan, setengah (50%) dari Demokrat liberal yang konsisten mengatakan kebijakan Republik membahayakan kesejahteraan bangsa. Konservatif juga menunjukkan perilaku yang lebih partisan dalam kehidupan pribadi mereka; mereka adalah yang paling mungkin memiliki teman dan lebih menyukai komunitas orang-orang yang berpikiran sama.

Namun, ada banyak keseragaman ideologis di kiri dan kanan. Bagian Demokrat yang memegang pandangan liberal secara konsisten telah tumbuh dengan mantap selama 20 tahun terakhir, empat kali lipat dari 5% pada tahun 1994 menjadi 23% hari ini. Isu-isu sosial seperti homoseksualitas dan imigrasi yang pernah mendorong perpecahan mendalam di dalam Partai Demokrat sekarang menjadi bidang konsensus relatif. Dan Demokrat menjadi lebih kritis terhadap bisnis dan lebih mendukung pemerintah.

Perubahan dalam konsistensi ideologi di kanan telah mengikuti jalan yang berbeda. Pada tahun 1994, selama “Revolusi Republik,” 13% dari Partai Republik adalah konservatif yang konsisten. Angka itu turun menjadi 6% satu dekade kemudian selama masa kepresidenan George W. Bush, sebelum rebound menjadi 20% hari ini. Peningkatan ini terjadi meskipun ada pandangan yang lebih moderat di antara Partai Republik tentang isu-isu seperti homoseksualitas dan imigrasi, karena pemikiran GOP tentang isu-isu yang berkaitan dengan pemerintah dan ekonomi telah berbelok tajam ke kanan.