Veteran Amerika Bergabung Dalam Pertempuran di Ukraina

Veteran Amerika Bergabung Dalam Pertempuran di Ukraina – Di seluruh negeri, sekelompok kecil veteran militer haus akan apa yang mereka lihat sebagai perjuangan yang benar untuk mempertahankan kebebasan melawan agresor otokratis.

Veteran Amerika Bergabung Dalam Pertempuran di Ukraina

givemesomethingtoread – Hector melayani dua tur kekerasan di Irak sebagai Marinir Amerika Serikat, lalu keluar, mendapat pensiun dan pekerjaan sipil, dan mengira dia sudah selesai dengan dinas militer. Tetapi pada hari Jumat, dia naik pesawat untuk satu penempatan lagi, kali ini sebagai sukarelawan di Ukraina. Dia memeriksa beberapa tas berisi teropong senapan, helm dan pelindung tubuh yang disumbangkan oleh veteran lainnya.

Baca Juga : Alasan 4,4 Juta Orang Amerika Berhenti Dari Pekerjaan Mereka 

“Sanksi dapat membantu, tetapi sanksi tidak dapat membantu saat ini, dan orang-orang membutuhkan bantuan saat ini,” kata mantan Marinir, yang tinggal di Tampa Bay, Fla., dan seperti veteran lain yang diwawancarai untuk artikel ini hanya menanyakan nama depannya digunakan untuk alasan keamanan. “Aku bisa membantu sekarang.”

Dia adalah salah satu dari gelombang veteran Amerika yang mengatakan bahwa mereka sekarang bersiap untuk bergabung dalam pertempuran di Ukraina , didorong oleh undangan presiden negara itu, Volodymyr Zelensky , yang awal pekan ini mengumumkan bahwa dia akan membentuk “legiun internasional” dan meminta sukarelawan dari seluruh dunia untuk membantu membela negaranya melawan Rusia.

Menteri Luar Negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, menggemakan seruan untuk para pejuang, dengan mengatakan di Twitter , “Bersama-sama kita mengalahkan Hitler, dan kita juga akan mengalahkan Putin.”

Hector mengatakan dia berharap untuk melatih orang Ukraina dalam keahliannya: kendaraan lapis baja dan senjata berat.

“Banyak veteran, kami memiliki panggilan untuk mengabdi, dan kami melatih seluruh karir kami untuk perang semacam ini,” katanya. “Duduk dan tidak melakukan apa-apa? Saya harus melakukan itu ketika Afghanistan berantakan, dan itu sangat membebani saya. Aku harus bertindak.”

Di seluruh Amerika Serikat, sekelompok kecil veteran militer berkumpul, merencanakan, dan mengurus paspor. Setelah bertahun-tahun mengabdi dalam pendudukan yang membara, mencoba menyebarkan demokrasi di tempat-tempat yang hanya memiliki sedikit minat di dalamnya, banyak yang haus akan apa yang mereka lihat sebagai perjuangan yang benar untuk mempertahankan kebebasan melawan agresor otokratis dengan tentara konvensional dan kaya sasaran.

“Ini adalah konflik yang memiliki sisi baik dan buruk yang jelas, dan mungkin itu berbeda dari konflik lain baru-baru ini,” kata David Ribardo, mantan perwira Angkatan Darat yang sekarang memiliki bisnis manajemen properti di Allentown, Pa. melihat apa yang terjadi dan hanya ingin mengambil senapan dan pergi ke sana.”

Setelah invasi, dia melihat para veteran membanjiri media sosial yang ingin bergabung dalam pertarungan. Tidak dapat pergi karena komitmen di sini, dia telah menghabiskan seminggu terakhir bertindak sebagai semacam perantara untuk sebuah kelompok bernama Relawan untuk Ukraina , mengidentifikasi veteran dan sukarelawan lain dengan keterampilan yang berguna dan menghubungkan mereka dengan donor yang membeli perlengkapan dan tiket pesawat.

“Itu sangat cepat luar biasa, hampir terlalu banyak orang ingin membantu,” katanya. Dalam seminggu terakhir, dia mengatakan dia telah bekerja untuk menyaring mereka yang memiliki keterampilan tempur atau medis yang berharga dari orang-orang yang dia gambarkan sebagai “wisatawan tempur, yang tidak memiliki pengalaman yang benar dan tidak akan menjadi aset.”

Dia mengatakan kelompoknya juga harus menyisir sejumlah ekstremis.

Situs penggalangan dana seperti GoFundMe memiliki peraturan yang melarang pengumpulan uang untuk konflik bersenjata, jadi Ribardo mengatakan kelompoknya dan yang lainnya berhati-hati untuk menghindari secara khusus mengarahkan siapa pun untuk terlibat dalam pertempuran. Sebaliknya, katanya, dia hanya menghubungkan orang-orang yang telah diperiksanya dengan orang-orang yang ingin menyumbangkan tiket pesawat dan persediaan tidak mematikan, menggambarkan perannya sebagai “Tinder untuk veteran dan donor.”

Sejumlah media arus utama, termasuk Military Times and Time, telah menerbitkan panduan langkah demi langkah tentang bergabung dengan militer di Ukraina. Pemerintah Ukraina menginstruksikan sukarelawan yang tertarik untuk menghubungi konsulatnya minggu ini.

Beberapa veteran yang menghubungi konsulat minggu ini mengatakan mereka masih menunggu tanggapan, dan yakin anggota staf kewalahan.

Pada hari Kamis, Zelensky mengklaim dalam sebuah video di Telegram bahwa 16.000 sukarelawan telah bergabung dengan brigade internasional, meskipun tidak jelas berapa jumlah sebenarnya. The New York Times tidak dapat mengidentifikasi veteran yang aktif bertempur di Ukraina.

Pencurahan dukungan didorong, kata para veteran, oleh pengalaman masa lalu. Beberapa ingin mencoba menangkap kembali kejelasan dan tujuan yang mereka rasakan dalam perang, yang sering hilang dalam kehidupan pinggiran kota modern. Yang lain menginginkan kesempatan untuk menebus kesalahan misi yang gagal di Irak dan Afghanistan, dan melihat perjuangan untuk mempertahankan demokrasi melawan penjajah totaliter sebagai alasan mereka bergabung dengan militer.

Sejauh yang tidak terlihat dalam konflik masa lalu, dorongan untuk bergabung sebagian didorong oleh dunia yang semakin terhubung. Orang Amerika yang menonton video waktu nyata di Ukraina dapat, dengan sekali klik, terhubung dengan sukarelawan yang berpikiran sama di seluruh dunia. Seorang veteran di Phoenix dapat menemukan donor di London dengan mil maskapai yang tidak digunakan, seorang pengemudi di Warsawa yang menawarkan tumpangan gratis ke perbatasan dan penduduk lokal untuk tinggal bersama di Ukraina.

Tentu saja, perang jarang sesederhana idealisme yang dirasakan secara mendalam yang mendorong orang untuk mendaftar. Dan para sukarelawan mempertaruhkan tidak hanya hidup mereka sendiri, tetapi juga menarik Amerika Serikat ke dalam konflik langsung dengan Rusia.

“Perang adalah binatang yang tidak dapat diprediksi, dan begitu Anda membiarkannya keluar, tidak seorang pun — tidak seorang pun — yang tahu apa yang akan terjadi,” kata Daniel Gade, yang kehilangan satu kakinya di Irak sebelum mengajar kepemimpinan selama beberapa tahun di Akademi Militer AS. di West Point dan pensiun sebagai letnan kolonel. Dia mengatakan dia memahami dorongan untuk berperang tetapi mengatakan risiko eskalasi yang mengakibatkan perang nuklir terlalu besar.

“Saya hanya merasa sakit hati,” katanya. “Perang itu mengerikan dan yang tidak bersalah selalu paling menderita.”

Risiko eskalasi yang tidak disengaja telah membuat pemerintah federal AS berusaha mencegah warganya menjadi pejuang lepas, tidak hanya dalam konflik ini, tetapi selama berabad-abad. Pada tahun 1793, Presiden Washington mengeluarkan Proklamasi Netralitas yang memperingatkan orang Amerika untuk menjauh dari Revolusi Prancis. Namun upaya tersebut tidak merata, dan sering kali terpengaruh oleh sentimen nasional yang lebih besar. Jadi selama beberapa generasi aliran idealis, romantis, tentara bayaran dan filibusters telah mengangkat senjata, — berkuda dengan Pancho Villa di Meksiko, mengangkut senjata ke Kuba, memerangi komunis di Afrika dan bahkan mencoba mendirikan negara budak baru di Amerika Tengah.

Perang saudara di Spanyol sebelum dimulainya Perang Dunia II adalah contoh yang paling terkenal. Lebih dari 3.000 orang Amerika bergabung dengan apa yang kemudian dikenal sebagai Batalyon Lincoln-Washington , untuk berperang dengan pemerintah kiri terpilih melawan pasukan fasis.

Pada saat itu, Amerika Serikat ingin menghindari perang dengan Eropa, dan tetap netral, tetapi Liga Komunis Muda menyewa papan iklan untuk merekrut pejuang, dan anggota pendirian mengadakan penggalangan dana untuk mengirim pemuda ke luar negeri.

Upaya itu, yang sekarang sering diromantisasi sebagai awal yang gagah berani untuk perang melawan Nazi, berakhir buruk. Brigade yang kurang terlatih dan diperlengkapi membuat serangan bencana dari punggung bukit yang dibentengi pada tahun 1937 dan tiga perempat dari orang-orang terbunuh atau terluka. Yang lain menghadapi hampir kelaparan di penangkaran. Pemimpin mereka, seorang mantan profesor matematika yang menjadi inspirasi bagi protagonis dalam novel Ernest Hemingway ” Untuk Siapa Lonceng Tol ” kemudian ditangkap dan kemungkinan besar dieksekusi .

Pada hari Kamis, Juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia Igor Konashenkov, mengatakan kepada Kantor Berita Rusia bahwa pejuang asing tidak akan dianggap tentara, tetapi tentara bayaran, dan tidak akan dilindungi di bawah aturan kemanusiaan mengenai perlakuan terhadap tawanan perang.

“Paling-paling, mereka bisa dituntut sebagai penjahat,” kata Konashenkov. “Kami mendesak semua warga negara asing yang berencana untuk memperjuangkan rezim nasionalis Kyiv untuk berpikir seratus kali sebelum bertindak.”

Terlepas dari risikonya — baik individu maupun strategis — pemerintah Amerika Serikat sejauh ini telah diukur dalam peringatannya. Ditanya selama konferensi pers minggu ini apa yang akan dia katakan kepada orang Amerika yang ingin berperang di Ukraina, Menteri Luar Negeri Antony J. Blinken menunjuk pada pernyataan resmi, yang pertama kali dikeluarkan beberapa minggu lalu, yang meminta warga AS di negara itu untuk segera pergi.

Dia berkata: “Bagi mereka yang ingin membantu Ukraina dan membantu rakyatnya, ada banyak cara untuk melakukannya, Termasuk dukungan serta membantu dari banyak LSM yang memberikan bantuan kemanusiaan; Berdiri untuk Ukraina dan menyediakan sumber daya khusus untuk kelompok-kelompok yang mencoba membantu Ukraina untuk resolusi damai dari krisis yang disebabkan oleh Rusia ini.”

Itu tidak menghalangi sejumlah veteran yang terlalu akrab dengan risiko pertempuran.

James adalah seorang petugas medis yang pertama kali melihat pertempuran ketika dia menggantikan petugas medis lain yang terbunuh dalam pertempuran di Irak pada tahun 2006. Dia melakukan dua tur lagi, di Irak dan Afghanistan, melihat begitu banyak darah dan kematian sehingga 10 tahun setelah meninggalkan militer dia masih menghadiri terapi di rumah sakit veteran.

Tetapi minggu ini, ketika dia menyaksikan pasukan Rusia menyerang kota-kota di seluruh Ukraina, dia memutuskan bahwa dia harus mencoba pergi ke sana untuk membantu.

“Pertempuran memiliki biaya, itu pasti; Anda pikir Anda bisa kembali dari perang dengan cara yang sama, tetapi Anda tidak bisa,” kata James dalam wawancara telepon dari rumahnya di Dallas, di mana dia mengatakan dia menunggu kabar dari pejabat Ukraina. “Tapi saya merasa berkewajiban. Orang-orang yang tidak bersalahlah yang diserang — anak-anak. Ini anak-anak, bung. Aku hanya tidak bisa berdiri. ”

Chase, seorang mahasiswa pascasarjana di Virginia, mengatakan bahwa dia mengajukan diri untuk memerangi ISIS di Suriah pada 2019 dan merasakan urgensi yang sama untuk Ukraina, tetapi dia memperingatkan agar tidak pergi ke perbatasan tanpa rencana.

Di Suriah, dia mengatakan bahwa dia mengenal sukarelawan yang bermaksud baik yang ditahan selama berminggu-minggu oleh otoritas Kurdi setempat karena mereka tiba tanpa pemberitahuan. Dia mengatur dengan pasukan pertahanan Kurdi sebelum tiba di Suriah. Di sana ia menghabiskan waktu berbulan-bulan sebagai prajurit rendahan dengan gaji kecil dan hanya mendapat jatah pokok.

Secara taktis, sebagai seorang gerutuan yang tidak berpengalaman, katanya, dia tidak berharga. Tetapi bagi orang-orang di timur laut Suriah, dia adalah simbol yang kuat bahwa dunia bersama mereka. “Saya adalah tanda bagi mereka bahwa dunia sedang menonton dan mereka penting,” katanya.

Beberapa bulan setelah berada di Suriah, dia tertembak di kaki, dan akhirnya kembali ke Amerika Serikat. Dia pulang dan bekerja di perusahaan septic tank, lalu mendapat pekerjaan menulis tentang mobil bekas. Ketika dia melihat ledakan menghantam Ukraina minggu ini, bagian dari dirinya yang berperang tiga tahun lalu bangkit kembali.

“Semuanya di sini agak kosong dan sepertinya saya tidak melakukan sesuatu yang penting,” katanya dalam sebuah wawancara dari sebuah hotel yang diperpanjang tinggal di Virginia tempat dia tinggal. “Jadi saya mencoba untuk pergi. Saya tidak berpikir saya punya pilihan. Anda harus menarik garis.”