Terpidana Mati Texas Melissa Lucio Diberikan Penundaan Eksekusi

Terpidana Mati Texas Melissa Lucio Diberikan Penundaan Eksekusi  – Wanita Meksiko-Amerika, 52, yang akan dihukum mati pada hari Rabu, memenangkan waktu bagi pengadilan untuk mempertimbangkan bukti baru Pengadilan banding kriminal Texas telah mengeluarkan penundaan eksekusi untuk Melissa Lucio, wanita Meksiko-Amerika yang akan dibunuh secara hukum dalam waktu 48 jam, memerintahkan pengadilan yang lebih rendah untuk mempertimbangkan bukti baru bahwa dia tidak bersalah dalam kematian dua-nya. putri Mariah yang berusia satu tahun.

Terpidana Mati Texas Melissa Lucio Diberikan Penundaan Eksekusi

givemesomethingtoread – Pengadilan mengeluarkan perintahnya pada hari Senin ketika jam terakhir terus berdetak pada transfer Lucio ke kamar kematian. Dia akan menjadi wanita Hispanik pertama yang dieksekusi oleh Texas. Ketika tanggal eksekusi yang dijadwalkan pada hari Rabu semakin dekat, seruan untuk tetap memberikan waktu bagi bukti ilmiah baru tentang ketidakbersalahannya untuk ditinjau semakin meningkat. Intensitas protes terhadap kematiannya yang tertunda menyaingi kasus Troy Davis, pria Afrika-Amerika yang dieksekusi oleh Georgia pada 2011 meskipun ada keraguan serius seputar kesalahannya.

Baca Juga : DHS Memperpanjang Persyaratan Vaksinasi COVID-19 Untuk Non-A.S

Bukti baru yang diajukan oleh tim hukum Lucio dalam petisi setebal 266 halaman menunjukkan bahwa pembunuhan putrinya yang masih balita tidak pernah terjadi. Bukti medis dan saksi mata menunjukkan Mariah meninggal setelah secara tidak sengaja jatuh dari tangga curam di rumah sewaan Lucio. Dalam sebuah pernyataan, Lucio berterima kasih kepada pengadilan banding kriminal karena memberinya kesempatan “untuk hidup dan membuktikan bahwa saya tidak bersalah. Mariah ada di hati saya hari ini dan selalu.”

Sandra Babcock, salah satu tim hukum Lucio dan seorang profesor di sekolah hukum Cornell, mengatakan bahwa keputusan pengadilan membuka jalan bagi pengadilan baru yang akan memungkinkan juri untuk mendengarkan bukti yang tidak disajikan pada persidangan aslinya pada tahun 2008. Lima dari 12 anggota juri dari persidangan itu mengatakan bahwa seandainya mereka tahu apa yang sekarang diketahui tentang kasus itu, mereka akan memutuskan secara berbeda.

Babcock berkata: “Kehidupan Melissa penting. Sebagai penyintas pelecehan seksual masa kanak-kanak dan kekerasan pasangan intim, dan sekarang terkunci selama 15 tahun terakhir ini, suara dan pengalaman Melissa tidak pernah dihargai. Keputusan Pengadilan menandakan kesediaannya untuk akhirnya mendengar sisi cerita Melissa.”

Vanessa Potkin dari Innocence Project, yang juga mewakili Lucio, mengatakan: “Bukti medis menunjukkan bahwa kematian Mariah konsisten dengan kecelakaan. Tetapi untuk penggunaan kesaksian palsu oleh Negara, tidak ada juri yang akan memilih untuk menghukum Melissa atas pembunuhan berencana karena tidak ada pembunuhan yang terjadi.”

Jeff Leach, anggota parlemen dari Partai Republik yang memimpin desakan di Texas House untuk penundaan eksekusi, menyambut berita penundaan itu dengan gembira, dengan mengatakan itu akan menjamin “keadilan untuk Melissa dan Mariah dan seluruh keluarga Lucio”.

Sebelumnya, Leach mengatakan kepada Guardian dalam sebuah wawancara bahwa kegagalan penuntutan dalam kasus Lucio telah mengguncang keyakinannya pada hukuman mati. Dia mengatakan perlakuannya telah “memberi saya jeda besar dan membuat saya mempertimbangkan kembali pendirian saya tentang apakah ini cara yang ingin kami lakukan di negara bagian Texas”.

Leach telah berada di garis depan upaya anggota parlemen Texas untuk membujuk pihak berwenang untuk menunda eksekusi. Dia mengatur surat ke dewan pengampunan yang ditandatangani oleh 80 anggota DPR, 32 di antaranya adalah Republik. Surat serupa telah dikirim oleh 20 senator Texas, delapan dari Partai Republik.

Dalam surat DPR, anggota parlemen menunjukkan bahwa Lucio diperlakukan oleh jaksa dengan cara yang sama sekali berbeda dengan suaminya, yang juga bertanggung jawab atas perawatan Mariah. Lucio tidak memiliki riwayat kekerasan sebelumnya dan anak-anaknya mengatakan bahwa dia tidak pernah melakukan kekerasan terhadap mereka; sebaliknya suaminya memiliki riwayat penyerangan namun sekarang menjadi orang bebas karena hanya menjalani hukuman empat tahun karena membahayakan anak.

Luasnya kesepakatan bipartisan, dengan lebih dari setengah dukungan legislatif yang meminta penundaan, sangat jarang terjadi di negara yang terbelah seperti itu.