Pelajaran Dari Texas Primary dan Mengapa Primary Adalah Balapan Terpenting di Amerika

Pelajaran Dari Texas Primary dan Mengapa Primary Adalah Balapan Terpenting di Amerika – Trump tidak diragukan lagi adalah sosok yang sangat populer di Texas, tetapi pemilihan pendahuluan tidak menghasilkan alasan apa pun untuk berpikir bahwa Trump adalah kekuatan yang harus diperhitungkan.

Pelajaran Dari Texas Primary dan Mengapa Primary Adalah Balapan Terpenting di Amerika

givemesomethingtoread – Ini adalah hasil besar dari pemilihan pendahuluan Texas 1 Maret—negara bagian pertama yang mengadakan pemilihan pendahuluan. Negara bagian lain akan mengadakan pemilihan pendahuluan mereka antara sekarang dan September dan dari mereka kita akan belajar banyak tentang bentuk politik Amerika di tahun-tahun mendatang.

Pemilihan pendahuluan partai sekarang merupakan pemilihan paling penting dalam politik Amerika. Selama bertahun-tahun mereka telah menjadi anak tiri yang buruk dari politik Amerika; diabaikan oleh wartawan dan dilecehkan oleh ilmuwan politik. Semua itu berubah. Pada tahun 1970-an, 33% dari semua distrik DPR diklasifikasikan sebagai kompetitif.

Baca Juga : Amerika Tidak Menyukai Tanggapan Biden di Ukraina dan Khawatir Tentang Inflasi

Pada tahun 2010-an jumlah itu turun menjadi 14% dan jumlah distrik aman telah meningkat dari 30% sampai 60%. Dan tren menuju kursi yang lebih dan lebih aman tampaknya berlanjut ketika negara bagian selesai menggambar peta mereka setelah sensus 2020. Dengan semakin banyak negara bagian dan distrik kongres menjadi didominasi oleh satu partai atau yang lain, satu-satunya pilihan nyata bagi pemilih datang dalam pemilihan pendahuluan partai.

Karena dua partai Amerika adalah “tenda besar” yang menampung keragaman pandangan dan budaya politik yang cukup besar, tempat untuk menilai faksi mana yang kuat dan mana yang tidak menjadi primadona. Akibatnya, pemilihan pendahuluan partai memberi kita petunjuk tentang apa yang terjadi di dalam masing-masing partai politik.

Misalnya, kebijaksanaan konvensional memberi tahu kita bahwa Partai Republik didominasi oleh Donald Trump. Sebaliknya, kearifan konvensional mengatakan kepada kita bahwa Partai Demokrat telah melakukan gerakan miring ke kiri. Karena hanya segelintir pemilihan pendahuluan di setiap negara bagian yang cukup menonjol untuk menjamin liputan pers, jurnalis cenderung menggeneralisasi dari mereka—terutama ketika mereka cocok dengan narasi yang berlaku.

Namun, berita utama ini sering menyesatkan. Hanya dengan melihat setiap calon primer dan calon tunggal, kita bisa mendapatkan pemahaman yang baik tentang kekuatan relatif sebuah faksi di dalam sebuah partai politik. Pada tahun 2014, Brookings melakukan studi pertama dari semua kandidat yang mencalonkan diri dalam pemilihan pendahuluan kongres tahun itu.

Kami mengulangi penelitian pada tahun 2016 dan lagi pada tahun 2018—melewatkan tahun 2020 karena pandemi menciptakan ketidakpastian besar selama musim primer. Setiap tahun membawa wawasan baru. Misalnya, pada tahun 2018, terlepas dari semua perhatian yang diterima oleh Bernie Sanders dan Alexandria Ocasio-Cortez, penantang progresif dalam cetakan mereka hanya memenangkan 22% dari balapan mereka. Hampir tidak ada pergeseran ke kiri yang diharapkan dalam sebuah pesta yang diambil alih oleh kiri.

Di sini, di Brookings, kami saat ini melakukan studi komprehensif yang sama terhadap kandidat dalam pemilihan pendahuluan kongres 2022. Pemilihan pendahuluan ini berlangsung dari bulan Maret hingga September. Dan kami akan melaporkan hasilnya saat pemilihan pendahuluan terjadi.

Jadi, mari kita mulai dengan Texas Primary yang diadakan pada 1 Maret. Sebanyak 222 kandidat mencalonkan diri dalam pemilihan pendahuluan Texas. Dari jumlah ini, 79 adalah Demokrat dan 143 adalah Republik—jumlah yang tidak mengejutkan di negara bagian yang sangat Republik. Seperti yang akan kita lihat saat musim utama berlangsung, banyak pendahuluan tidak terbantahkan. Di Texas, di pihak Demokrat—15 dari 38 distrik kongres memiliki pemilihan pendahuluan Demokrat yang tidak terbantahkan dan 6 distrik bahkan tidak memiliki kandidat utama Demokrat. Di pihak Republik, 11 dari 38 distrik memiliki pemilihan pendahuluan Partai Republik yang tidak terbantahkan.

Juga, banyak kandidat utama kongres adalah petahana dan secara historis petahana hampir tidak pernah kalah dalam pemilihan pendahuluan atau pemilihan umum. Menulis di Bola Kristal Sabato , Kyle Kondik menunjukkan bahwa sejak 1946 tingkat pemilihan kembali petahana di pemilihan pendahuluan adalah 98% yang mencengangkan. Karena petahana menang karena berbagai alasan selain ideologi—uang, pengakuan nama, masa kerja di distrik, pengalaman—ujian sebenarnya dari kekuatan akar rumput yang muncul di sebuah partai politik adalah bagaimana kinerja para penantang—bukan petahana.

Misalnya, kebijaksanaan konvensional yang keluar dari Texas adalah seberapa baik Donald Trump melakukannya di pemilihan pendahuluan Texas. Satu headline berlari— “Pendahuluan Texas adalah studi kasus dalam polarisasi. Kandidat yang paling konservatif dan paling progresif berkembang pesat. Ada pelajaran di dalamnya.” Tetapi seringkali quarterbacking Senin pagi dari pendahuluan hanya berfokus pada balapan yang paling terkenal.

Dalam kasus Texas, itu adalah kelangsungan hidup kandidat Trump untuk Jaksa Agung, petahana Ken Paxton, yang mengalahkan George P. Bush meskipun fakta bahwa dia sedang dalam penyelidikan federal. Tetapi pandangan yang lebih besar pada dukungan tingkat kongres Trump melukiskan gambaran yang jauh lebih bernuansa.

Donald Trump mendukung 18 kandidat dalam pemilihan pendahuluan Partai Republik untuk DPR AS, yang berarti bahwa dia tidak memainkan peran langsung dalam 20 pemilihan. Trump mendukung 7 kandidat dalam persaingan yang tidak terbantahkan, dan dia mendukung 7 petahana dalam pemilihan yang memiliki petahana. Dalam perlombaan ini, Trump mendukung pemenang yang pasti.

Ujian sesungguhnya dari kekuatan Trump adalah bagaimana nasib mereka yang didukung oleh Trump di empat pemilihan pendahuluan lainnya yang diperebutkan. Tetapi Trump hanya mendukung 2 penantang—Monica de la Cruz Hernandez dan Wesley Hunt. Kedua kandidat memenangkan perlombaan masing-masing. Sisa dari dukungannya adalah petahana. Jadi, sementara berita utama berfokus pada kekuatan Trump—faktanya adalah dia tidak mengambil risiko dalam hal dukungan.

Seperti yang ditunjukkan Tabel #1, ada kandidat kongres di Texas yang tidak didukung oleh Trump, tetapi yang mencalonkan diri dengan foto Trump di halaman web mereka atau dengan bahasa pujian tentang Trump di posisi isu mereka. Kami mengkategorikan ini sebagai Konservatif MAGA/Trump. Konservatif arus utama sering memiliki posisi yang sama dalam masalah, tetapi mereka menghindari menyebut Trump di situs web kampanye resmi atau halaman Facebook mereka.

Dari 143 kandidat utama kongres Partai Republik, 42 (hampir sepertiga), mengikat diri mereka secara eksplisit dengan Trump. Sembilan memenangkan balapan mereka, dua melaju ke putaran kedua dan tiga puluh satu kalah. Seperti yang ditunjukkan bagan, sebagian besar konservatif arus utama dan moderat di antara kandidat utama Partai Republik, dan mereka melakukan lebih baik daripada konservatif MAGA/Trump dengan 21 menang langsung dan sembilan maju ke putaran kedua.

Analisis yang sama dapat diterapkan pada kandidat utama kongres Demokrat. Pemimpin progresif (Bernie Sanders, AOC, Nina Turner, dll.) atau organisasi progresif (Revolusi Kami, Keadilan untuk Semua, dll.) mendukung 7 dari 79 kandidat. Dari mereka, Laura Jones di distrik kongres ke-8 berada di pemilihan pendahuluan yang tidak diperebutkan dan enam lainnya berada di pemilihan pendahuluan yang diperebutkan (0 adalah petahana).

Perlombaan paling terkenal di pihak Demokrat adalah tantangan Jessica Cisneros untuk petahana Henry Cuellar. Terlepas dari kenyataan bahwa FBI telah menggerebek rumah dan kantornya hanya beberapa hari sebelum pemilihan pendahuluan, Cisneros tidak dapat memenangkan pemilihan pendahuluan secara langsung melawan Cuellar, yang memenangkan lebih banyak suara dan akan berhadapan dengan Cisneros.

Kandidat yang didukung oleh pemimpin progresif memenangkan dua balapan (Greg Casar di Texas 35 dan Laura Jones di Texas 8) dan tiga lainnya maju ke putaran kedua (Jasmine Crockett di Texas 30, Diana Alexander di Texas 38 dan Jessica Cisneros di Texas 28.) Tidak seperti Trump, pemimpin progresif didukung dalam perlombaan kompetitif di mana empat dari enam kandidat mereka melakukannya dengan baik.

Namun, seperti halnya Partai Republik, ada lebih banyak kandidat yang mengusung tema pemimpin progresif daripada kandidat yang menerima dukungan formal. Seperti yang diilustrasikan Tabel #2, jumlah kandidat yang mencalonkan diri sebagai progresif hampir sama dengan jumlah kandidat yang mencalonkan diri sebagai Demokrat arus utama/liberal arus utama—indikasi yang baik tentang energi di sayap kiri partai Demokrat. Secara keseluruhan, bagaimanapun, mereka tidak melakukannya dengan baik. Hanya 12 yang menang langsung atau maju ke putaran kedua dibandingkan dengan 20 Demokrat arus utama.

Apa yang harus kita buat dari tampilan ini pada primer pertama? Di pihak Partai Republik, ada banyak calon Trump tetapi lebih banyak konservatif arus utama yang berbagi beberapa posisi Trump tetapi tidak selalu ingin terikat secara eksplisit dengan Trump—bahkan dalam pemilihan pendahuluan Partai Republik.

Pelajaran dari pemilihan Gubernur Virginia tampaknya memiliki dasar—di banyak distrik Partai Republik Trumpisme tanpa Trump adalah tempat yang cukup bagus untuk menjadi pemilih. Di sisi Demokrat, sayap kiri memiliki banyak energi, merekrut banyak kandidat.

Para pemimpin progresif mendukung sejumlah kecil kandidat yang berhasil dengan cukup baik, namun, para progresif yang tidak didukung tidak berhasil dengan baik pada hari pemilihan. Khususnya di Texas yang konservatif, kaum kiri tampaknya tidak terlalu populer bahkan di distrik Demokrat sebagian besar kandidat ini berasal. Saat musim utama berlangsung, kami akan terus mengeksplorasi cerita di balik berita utama dan apa artinya bagi bentuk politik Amerika yang akan datang.