Biden Mengatakan Putin Telah Memutuskan untuk Menyerang Ukraina

Biden Mengatakan Putin Telah Memutuskan untuk Menyerang Ukraina – Presiden Biden mengatakan pada hari Jumat bahwa Amerika Serikat memiliki intelijen yang menunjukkan bahwa Presiden Vladimir V. Putin dari Rusia telah membuat keputusan akhir untuk menyerang Ukraina, menolak upaya terakhir diplomasi.

Biden Mengatakan Putin Telah Memutuskan untuk Menyerang Ukraina

givemesomethingtoread – “Kami memiliki alasan untuk percaya bahwa pasukan Rusia berencana, berniat untuk, menyerang Ukraina dalam minggu mendatang, dalam beberapa hari mendatang,” kata Biden di Ruang Roosevelt di Gedung Putih. “Kami percaya bahwa mereka akan menargetkan ibu kota Ukraina, Kyiv, sebuah kota berpenduduk 2,8 juta orang yang tidak bersalah.”

Baca Juga : Tim Muirhead Membalas Dengan Kemenangan Besar atas Tim USA

Ditanya apakah menurutnya Putin masih bimbang tentang apakah akan menyerang, Biden mengatakan: “Saya yakin dia membuat keputusan.” Kemudian dia menambahkan bahwa kesannya tentang niat Putin didasarkan pada intelijen AS. Komentar presiden, yang kedua dalam tiga hari, adalah indikasi paling jelas tentang seberapa dekat dunia dengan konflik bencana di Eropa. Sebelumnya, presiden dan pembantu keamanan nasionalnya mengatakan mereka tidak tahu apakah Putin telah membuat keputusan akhir untuk menindaklanjuti ancaman invasinya.

Namun, Biden meminta Rusia untuk “memilih diplomasi. “Belum terlambat untuk menurunkan eskalasi dan kembali ke meja perundingan,” kata Biden, mengacu pada pembicaraan yang direncanakan antara Menteri Luar Negeri Antony J. Blinken dan menteri luar negeri Rusia yang telah disepakati untuk pembicaraan Rabu depan. “Jika Rusia mengambil tindakan militer sebelum hari itu, akan jelas bahwa mereka telah menutup pintu diplomasi.”

Biden lebih langsung pada hari Jumat tentang keyakinannya bahwa perang antara Rusia dan Ukraina mungkin tak terelakkan. Tetapi dia juga bersumpah bahwa Amerika Serikat dan sekutunya bersatu di belakang penerapan sanksi ekonomi yang berat jika pasukan Rusia melintasi perbatasan Ukraina.

Presiden berbicara setelah dia mengadakan putaran lain dari pembicaraan virtual yang mendesak dengan para pemimpin Eropa pada Jumat sore. Ketegangan di wilayah itu meningkat ketika separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur menyerukan evakuasi massal di daerah itu pada hari Jumat, mengklaim Ukraina akan menyerang, sebuah perkembangan mengerikan yang dikecam para pejabat Barat sebagai upaya terbaru Rusia untuk menciptakan dalih bagi Presiden Vladimir V. Putin akan mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina.

Pejabat senior Amerika juga mengatakan untuk pertama kalinya bahwa mereka percaya Rusia bertanggung jawab atas serangan siber di bank Ukraina minggu ini. Dan mereka memperingatkan bahwa mereka bersiap untuk kemungkinan serangan siber oleh Rusia terhadap target Amerika jika Amerika Serikat dan sekutunya menjatuhkan sanksi keras terhadap Rusia.

Pernyataan Biden mengikuti penilaian baru oleh pejabat Amerika yang berbasis di Eropa bahwa Rusia memiliki sebanyak 190.000 tentara yang berkumpul di perbatasan Ukraina dan di dalam dua wilayah separatis pro-Moskow – Donetsk dan Luhansk. Biden mengatakan beberapa hari yang lalu bahwa 150.000 tentara Rusia siap untuk berpartisipasi dalam invasi. Penilaian hari Jumat oleh misi AS untuk Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa menunjukkan bahwa jumlah yang lebih besar termasuk pasukan militer dan pasukan lain yang dipimpin atau didukung Rusia.

Ketika laporan yang belum diverifikasi tentang serangan Ukraina dan tindakan sabotase di wilayah separatis memenuhi media pemerintah Rusia, intelijen militer Ukraina memperingatkan pada Jumat malam bahwa pasukan Rusia telah menambang “fasilitas infrastruktur sosial di Donetsk.” Ranjau itu adalah bagian dari upaya, kata kementerian pertahanan, untuk melancarkan serangan bendera palsu dan “menciptakan alasan untuk menuduh Ukraina melakukan serangan teroris.”

Biden dan sekutunya telah memperingatkan selama berhari-hari bahwa mereka percaya bahwa Putin siap untuk melakukan serangan palsu yang dapat digunakan untuk membenarkan invasi. Putin bersikeras pada hari Jumat bahwa dia siap untuk diplomasi lebih lanjut, tetapi para pejabat Rusia mengatakan militer negara itu akan melakukan latihan selama akhir pekan yang mencakup peluncuran rudal balistik dan jelajah. Uji coba kekuatan nuklir negara itu menambah firasat di kawasan itu.

“Kami siap untuk pergi ke jalur negosiasi dengan syarat bahwa semua pertanyaan akan dipertimbangkan bersama, tanpa dipisahkan dari proposal utama Rusia,” kata Putin dalam konferensi pers bersama sekutu dekatnya Presiden Aleksandr G. Lukashenko dari Belarus, yang mengunjungi Moskow. Ketika ketakutan akan invasi Rusia ke Ukraina tumbuh, separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur menyerukan evakuasi pada hari Jumat setiap wanita dan anak di wilayah tersebut, mengklaim bahwa militer Ukraina akan meluncurkan serangan skala besar.

Kepala kementerian pertahanan Ukraina mengatakan klaim serangan akan segera terjadi adalah salah, sebuah taktik yang dirancang untuk mengobarkan ketegangan dan menawarkan dalih bagi Rusia untuk menyerang. Dia membuat seruan langsung kepada orang-orang yang tinggal di wilayah tersebut, mengatakan kepada mereka bahwa mereka adalah sesama warga Ukraina dan tidak berada di bawah ancaman dari Kiev.

Para pemimpin separatis menyerukan evakuasi ketika media yang dikendalikan negara di Rusia merilis aliran laporan yang mengklaim bahwa pemerintah Ukraina meningkatkan serangan di wilayah yang memisahkan diri itu – Donetsk dan Luhansk. Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya telah memperingatkan selama berhari-hari bahwa Rusia mungkin menggunakan laporan palsu dari Ukraina timur tentang kekerasan yang mengancam etnis Rusia yang tinggal di sana untuk membenarkan serangan. Peringatan hiperbolik dari separatis – yang tidak memberikan bukti bahaya yang akan datang – disambut dengan rasa urgensi oleh pemerintah Ukraina.

Menteri pertahanan, Oleksiy Reznikov, mendesak warga Ukraina di wilayah yang dikuasai separatis untuk mengabaikan propaganda Rusia bahwa pemerintah Ukraina akan menyerang mereka. “Jangan takut,” katanya. “Ukraina bukan musuhmu.” Tetapi Denis Pushilin, pemimpin Republik Rakyat Donetsk yang pro-Moskow, sebuah negara separatis di wilayah Ukraina, menawarkan versi yang sangat berbeda tentang apa yang mungkin akan terjadi. “Segera, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky akan memerintahkan militer untuk melakukan serangan, untuk melaksanakan rencana untuk menyerang wilayah republik rakyat Donetsk dan Luhansk,” katanya dalam sebuah video yang diposting online, tanpa memberikan bukti.

“Mulai hari ini, 18 Februari, pemindahan penduduk terorganisir massal ke Rusia sedang diorganisir,” tambahnya. “Perempuan, anak-anak, dan orang tua perlu dievakuasi terlebih dahulu. Kami mendesak Anda untuk mendengarkan dan membuat keputusan yang tepat.” Dia mencatat bahwa akomodasi akan disediakan di wilayah Rostov terdekat Rusia. Pemimpin separatis di Luhansk, Leonid Pasechnik, mengeluarkan pernyataan serupa pada hari Jumat mendesak orang-orang yang tidak berada di militer atau “mengoperasikan infrastruktur sosial dan sipil” untuk pergi ke Rusia.

Sementara Moskow dan Kyiv telah lama menawarkan narasi yang sangat berbeda dalam konflik tersebut, seruan bagi sekitar 700.000 orang untuk melarikan diri dari wilayah tersebut dan mencari keselamatan di Rusia merupakan eskalasi yang dramatis. Masih belum jelas berapa banyak orang yang benar-benar meninggalkan negara itu.

Vladimir V. Putin dari Rusia telah mengklaim bahwa Ukraina melakukan “genosida” di wilayah Donbas timur dan duta besarnya untuk PBB telah membandingkan pemerintah di Kyiv dengan Nazi. Pada Jumat malam, laporan tentang pemboman mobil besar di wilayah tersebut dan serangan lainnya disiarkan di media pemerintah Rusia. Sulit untuk memverifikasi laporan secara independen karena akses ke jurnalis Barat sangat dibatasi di wilayah separatis.

Media sosial dibanjiri akun dan gambar kontradiktif yang tidak bisa langsung diverifikasi. Beberapa gambar yang diposting online menunjukkan orang-orang berbaris di mesin ATM, menyarankan penerbangan massal, sementara seorang pejabat Ukraina mengirim video dari apa yang dia katakan adalah kamera lalu lintas di Donetsk, yang tidak menunjukkan konvoi bus atau tanda-tanda panik atau evakuasi. Sebelumnya pada hari itu, Michael Carpenter, duta besar AS untuk Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa, mengatakan bahwa Rusia sedang mencari dalih untuk menyerang Ukraina dan memanfaatkan ketegangan yang mendalam di wilayah timur Donbas.

“Mulai beberapa minggu yang lalu, kami memperoleh informasi bahwa pemerintah Rusia berencana untuk melakukan serangan palsu oleh militer Ukraina atau pasukan keamanan terhadap wilayah kedaulatan Rusia, atau terhadap orang-orang berbahasa Rusia di wilayah yang dikuasai separatis, untuk membenarkan tindakan militer terhadap Ukraina, ” tulisnya, menambahkan bahwa pengamat internasional harus “berhati-hati terhadap klaim palsu ‘genosida.'” Tanpa langsung menyatakan perang atau mengambil tindakan yang akan memicu sanksi keras yang dijanjikan oleh Barat, presiden Rusia, Vladimir V. Putin, sekali lagi berhasil mengacaukan Ukraina dan menjelaskan bahwa Rusia dapat menghancurkan ekonomi negara itu.

Evakuasi yang diumumkan minggu lalu terhadap warga Amerika, Inggris, dan Kanada telah menyebabkan kepanikan. Beberapa maskapai internasional telah menghentikan penerbangan ke negara itu. Latihan angkatan laut Rusia di Laut Hitam telah mengungkap kerentanan pelabuhan penting Ukraina untuk pengiriman komersial. Dan untuk real estat? “Jumlah permintaan semakin sedikit setiap hari,” kata Pavlo Kaliuk, broker properti lepas di ibukota Ukraina, yang biasa menjual dan menyewakan properti kepada klien dari Amerika Serikat, Prancis, Jerman, dan Israel.

Pada bulan November, ketika Rusia pertama kali mulai mengirim pasukan di sepanjang perbatasan negara itu, kesepakatan dengan cepat mengering. Kecemasan yang mengalir di Kyiv adalah persis apa yang ingin dicapai oleh Putin, menurut Pavlo Kukhta, penasihat menteri energi Ukraina. “Apa yang ingin mereka lakukan adalah setara dengan memenangkan perang tanpa menembakkan satu peluru pun, dengan menyebabkan kepanikan besar-besaran di sini,” kata Kukhta.

Timofiy Mylovanov, presiden Sekolah Ekonomi Kyiv dan mantan menteri pembangunan ekonomi, mengatakan lembaganya memperkirakan bahwa krisis telah merugikan Ukraina “beberapa miliar dolar,” hanya dalam beberapa minggu terakhir. Perang atau pengepungan yang lama hanya akan memperburuk situasi.

Pukulan besar pertama datang Senin ketika dua maskapai penerbangan Ukraina mengatakan mereka tidak dapat memperoleh asuransi untuk penerbangan mereka, memaksa pemerintah Ukraina untuk membuat dana asuransi $592 juta untuk menjaga pesawat tetap terbang. Pada 11 Februari, perusahaan asuransi yang berbasis di London telah memperingatkan perusahaan penerbangan bahwa mereka tidak akan dapat mengasuransikan penerbangan ke Ukraina atau mereka yang terbang di atas wilayah udaranya. Dutch Airline KLM, yang pesawatnya ditembak jatuh di atas wilayah yang dikuasai pemberontak Ukraina pro-Moskow pada 2014, menanggapi dengan mengatakan akan menghentikan penerbangan. Lufthansa dari Jerman mengatakan sedang mempertimbangkan penangguhan.