Tim Muirhead Membalas Dengan Kemenangan Besar atas Tim USA

Tim Muirhead Membalas Dengan Kemenangan Besar atas Tim USA – Tim Muirhead membalas dengan kemenangan besar 10-5 atas Tim USA, mengambil kemenangan kedua yang sangat dibutuhkan dalam round robin putri.

Tim Muirhead Membalas Dengan Kemenangan Besar atas Tim USA

givemesomethingtoread – Kuartet curling bangkit dari kekalahan kemarin dari Korea Selatan dengan menunjukkan penampilan terbaik mereka melawan AS, yang tak terkalahkan di babak round robin sebelum bertemu dengan Team GB

Inilah yang terjadi pada Hari 8:

  • Tim Muirhead bertempur kembali dengan kemenangan atas AS
  • Bankes dan Nightingale menempati urutan keenam dalam permainan snowboard cross tim campuran
  • Kersten naik setelah start tercepat 500m
  • Fear dan Gibson menari menjadi sepuluh besar
  • Deas dan Crowley menyelesaikan aksi kerangka di Pertandingan

Momentum adalah kunci bagi Muirhead saat arena wanita menyapu AS ke samping Skip Eve Muirhead memanfaatkan istirahat sesi Tim GB sebaik-baiknya, karena arena istirahat dan fokusnya mengungguli AS. Tim GB menyerbu untuk memimpin 4-0 setelah dua berakhir dan berhasil setiap upaya comeback dari Amerika Serikat, meninggalkan kekalahan mengecewakan kemarin ke Korea di belakang mereka.

Dengan prospek Denmark berikutnya pada pukul 06:05 besok, Muirhead sangat ingin membangun momentum dan memulai dari performa angkuh di Ice Cube hari ini.

Bankes dan Nightingale menghibur dalam debut tim lintas papan yang mendebarkan, Charlotte Bankes dan Huw Nightingale menunjukkan potensi mereka sebagai aksi ganda dalam debut tim campuran papan silang Olimpiade, membuat final kecil untuk menyelesaikan keenam secara keseluruhan.

Acara tersebut mengharuskan para pria untuk berlomba terlebih dahulu, masing-masing berusaha untuk menyelesaikan dengan waktu terbaik, sebelum menyerahkan waktu mereka kepada para wanita.

Bankes, yang tersingkir di perempat final dalam nomor individu pada hari Rabu, menikmati bermain mengejar ketinggalan di balapan pembuka, naik dari posisi keempat ke pertama untuk memastikan semifinal.

Pasangan itu, yang belum pernah naik sebelum Beijing, terlihat seperti rekan satu tim yang alami saat mereka terus berlomba dengan baik di semifinal dan final kecil, akhirnya finis di tempat keenam.

Kersten didorong oleh start tercepat untuk skate 500m, Bintang lintasan panjang putra Tim GB Cornelius Kersten mencatat sektor pembukaan tercepatnya di 500m putra, meskipun finis di urutan ke-25 secara keseluruhan di klasemen akhir.

Petenis berusia 27 tahun itu finis 1,04 detik di belakang peraih medali emas China dan pemegang rekor Olimpiade baru Tinya Gao, setelah memulai perjalanannya di Beijing dengan finis ke-19 di nomor 1500m pada Selasa.

Baca Juga : Tim Olimpiade Musim Dingin Tim USA, Termasuk Olahraga Musim Dingin Apa yang Mereka Takuti 

Namun, awal yang cepat untuk format pendek telah mendorong Kersten menjelang acara 1000m favoritnya pada hari Jumat, yang akan menandai haluan terakhir dari debutnya di Olimpiade. Melihat akhir yang kuat untuk Olimpiade, Kersten berencana untuk membuat beberapa penyesuaian akhir dalam pelatihan dan mendengarkan Adele dalam relaksasi.

Fear dan Gibson menempati urutan kesepuluh dalam rutinitas ritme, Lilah Fear dan Lewis Gibson terkesan dengan keanggunan dan ketulusan saat tarian ritme mereka mencetak gol kesepuluh dalam klasemen figure skating. Duo penari es melakukan rutinitas mereka dengan medley lagu Kiss dan akan meluncur lagi ke The Lion King dalam tarian gratis hari Senin.

Figur skater lain mungkin telah melakukan rutinitas romantis, tetapi Fear dan Gibson ingin tarian mereka menunjukkan penerimaan dan persahabatan – komponen kunci yang membentuk hubungan mereka. Keduanya menari untuk The Lion King sebelumnya di Kejuaraan Eropa dan hampir mengklaim medali, sampai kesalahan yang tidak menguntungkan menjatuhkan mereka ke urutan kelima.

Deas meluncur ke peringkat 19 pada hari terakhir kerangka, Laura Deas dan Brogan Crowley mengakhiri aksi kerangka Tim GB di Beijing, masing-masing finis di urutan ke-19 dan ke-22. Peraih medali perunggu PyeongChang Deas melakukan heat run ketiga yang bersih untuk naik ke dalam 20 besar, tetapi Crowley gagal memperbaiki pada ke-22 dan tersingkir sebelum heat keempat.

Deas menyelamatkan yang terbaik sampai terakhir selama menjalankan keempatnya dan melewati garis tercepat ke-19 secara keseluruhan. Hari 9: Muirhead dan Mouat menghadapi Denmark saat pemain ski gaya bebas bersiap untuk menunjukkan yang terbaik di hari Minggu

Kirsty Muir dan Katie Summerhayes kembali ke salju dalam kualifikasi gaya lereng freeski putri, setelah finis kelima yang mengesankan dari Muir di udara besar. Summerhayes nyaris ketinggalan satu tempat di final big air dan akan berusaha meningkatkan performanya dalam gaya lereng pada pukul 2 pagi.

Sementara pemain ski di udara besar membutuhkan satu gerakan yang menakjubkan dan menantang, freestyler slopestyle perlu menghasilkan trik yang lebih lama melalui beberapa lompatan – yang cocok untuk pasangan Inggris.

Sementara itu, Ice Cube menjadi tuan rumah pertandingan ganda Tim GB vs. Denmark besok pagi, karena Tim Mouat dan Tim Muirhead menghadapi Denmark di atas es. Arena Mouat memulai hari dengan pertandingan melawan China pada pukul 1.05 pagi, setelah dengan percaya diri mengalahkan Tim Norwegia 8-3 di sesi ketiga mereka.

Pukul 6.05 pagi, Tim Muirhead kembali beraksi melawan Denmark setelah bangkit kembali dengan kemenangan dominan 10-5 atas AS hari ini, sebelum tim pria menghadapi tim pria Denmark pada pukul 12.05.

Tim Muirhead kembali ke jalurnya dengan kemenangan atas pemimpin awal AS

Lompatan curling Inggris yang santai dan segar Eve Muirhead menepis tantangan AS yang tak terkalahkan untuk kembali ke jalur kemenangan di Beijing. Muirhead dan gelanggangnya gusar setelah kalah dari Korea pada Fridaty dan kemenangan itu membuat rekor 2-2 dengan Denmark, yang hanya menang satu dari empat, lawan mereka berikutnya pada hari Minggu.

“Saya senang dengan penampilan kami, kami harus tampil tajam setelah kekalahan dan kami tidak mengecewakan,” kata Muirhead. Kami mengobrol dengan sangat baik dan memiliki waktu sepanjang hari untuk bersiap. Para gadis bermain fantastis dan membuat pekerjaan saya mudah melawan tim yang tidak pernah kalah.

“Kami memiliki momentum sekarang, kami perlu mengingat hal-hal baik yang kami lakukan karena terkadang kami terlalu banyak memikirkan kesalahan.”

Swiss, yang mengalahkan Muirhead dalam pertandingan pembukaan babak round robin, adalah satu-satunya tim yang belum merasakan kekalahan di Beijing, jika tidak, itu adalah paket padat dalam apa yang selalu dijanjikan untuk menjadi turnamen terbuka lebar.

Muirhead adalah pemenang percaya diri atas loncatan Denmark Madeleine Dupont di Kejuaraan Eropa di Lillehammer dan akan mencari penampilan yang berulang saat ia mencari medali Olimpiade lain untuk diraih dengan perunggunya dari Sochi delapan tahun lalu.

“Ini adalah pertandingan sulit lainnya tetapi jika kami keluar dengan semangat dan sikap yang sama, saya pikir kami akan memberikan diri kami kesempatan terbaik untuk menang,” tambahnya.

Bankes dan Nightingale mengakhiri Game dengan tinggi

Charlotte Bankes dan Huw Nightingale sama-sama mendapat dorongan dari kesabaran, ketekunan, dan keringat yang dibutuhkan untuk finis keenam di boardercross tim campuran yang gila.

Acara – memulai debutnya di Olimpiade – melihat pria bersaing terlebih dahulu dan keunggulan waktu berikutnya ditransfer ke rekan setim wanitanya, yang mencoba mengejar atau meningkatkan keunggulan.

Pasangan ini belum pernah berkompetisi dalam disiplin bersama sebelumnya. Bankes belum pernah mencobanya dan Nightingale hanya sekali di Piala Dunia pada bulan Desember.

Tapi mereka tampak seperti tangan lama ketika Bankes membalikkan defisit 1,51 detik untuk memenangkan perempat final mereka dengan 0,13 detik, memperkuat niat mereka pada undian.

“Kami tahu itu akan sulit,” kata Bankes. “Huw berlari dengan baik di awal dan kemudian saya hanya perlu fokus pada awal saya, masuk ke draft dan mencoba mengejar waktu sebanyak mungkin.

“Saya hanya mencoba untuk menghasilkan kecepatan sebanyak yang saya bisa, untuk mendorong sekeras yang saya bisa untuk mendapatkan sedekat mungkin.”

Nightingale berkata: “Sungguh menegangkan melihat dia mengejar ketinggalan dengan yang lain. Aku tahu Charlotte tidak jatuh, jadi aku selalu bisa mempercayainya. “Jujur saja gugup, hanya berdiri di sana menonton layar lebar dan mudah-mudahan dia turun lebih dulu!”

Semifinal melihat tim Italia yang kuat dan peraih medali perunggu akhirnya Kanada melompat di depan. Bankes masih membuat lebih banyak waktu daripada perempat final, memotong celah 3,34 detik menjadi 1,38 detik, tetapi melewati garis ketiga dan maju ke final kecil.

Nightingale berkata: “Ketika Anda begitu jauh di belakang, dalam pikiran Anda, Anda pikir Anda harus menyerah saja. “Mengetahui Charlotte masih di atas sana dan mengetahui saya dapat melakukan waktu terbaik untuknya, itu memberi saya motivasi untuk mengetahui bahwa dia juga memberikan yang terbaik untuk mencoba mendapatkan apa pun yang bisa kami dapatkan.

Bankes menambahkan: “Saya melihat Huw membuat kesalahan di awal tetapi dia tidak menyerah dan terus menekan hingga akhir. “Itu bagus – saya pikir itu adalah sesuatu yang kita semua perlu pelajari; hanya untuk tidak pernah menyerah dan acara tim mengeluarkannya. ”

Mereka menyegel tempat kedua di belakang Jerman di final kecil untuk keseluruhan peringkat keenam, yang Bankes lihat sebagai catatan positif untuk mengakhiri Game ketiganya.

“Tim telah bekerja sangat keras untuk mendapatkan saya kembali,” kata juara dunia, yang tersingkir di perempat final kompetisi individu. “Memiliki Huw di sini adalah motivasi yang baik untuk mendorong sekeras yang saya bisa untuk menjalani balapan yang hebat hari ini dan tidak fokus pada apa yang terjadi sebelumnya.”

Nightingale, 20, telah melakukan debut Olimpiade di musim pertamanya di level senior. “Saya datang ke sini tanpa rugi dan jika saya datang terakhir, saya datang terakhir,” katanya. “Apa pun yang lebih baik dari itu adalah bonus dalam buku saya. Melakukan final kecil di sini, bersama Charlotte, merupakan pencapaian besar bagi saya.”