Kanada mengalahkan USA untuk mengambil langkah besar menuju Piala Dunia 2022

Kanada mengalahkan USA untuk mengambil langkah besar menuju Piala Dunia 2022 – Tidak ada lagi keraguan sedikit pun , Kanada telah datang dari dingin sebagai salah satu tim terpanas di sepak bola internasional.

Kanada mengalahkan USA untuk mengambil langkah besar menuju Piala Dunia 2022

givemesomethingtoread – Tim asuhan John Herdman, tim internasional 2021 yang paling berkembang, telah memulai 2022 dengan membuat lebih banyak sejarah saat mereka mencari tempat Piala Dunia putra pertama mereka sejak 1986. Pada sore musim dingin yang dingin, mereka menggaruk gatal terbesar mereka dan memecat tetangga mereka yang berisik di Tim yang parau. Hortons Field, menandakan pergeseran kekuatan kontinental yang terasa hanya sekilas.

Gregg Berhalter dan USA gelisah dan frustrasi karena mereka tidak menemukan jawaban atas serangan ganas Cyle Larin pada menit ketujuh sebelum bek Sam Adekugbe melepaskan belati di masa injury time untuk kemenangan Kanada yang terkenal. USA sekarang mendekati pertemuan Rabu malam dengan Honduras di Minnesota dengan ketakutan, mengetahui bahwa mereka perlu mengambil tindakan. Untuk Kanada hanya ada kegembiraan. Pada hari Rabu, tiket mereka ke Qatar 2022 bisa saja habis.

“Kami tahu kami bisa mengubah negara sepakbola selamanya,” kata Herdman saat para penggemar tuan rumah larut malam, nyaris tidak percaya momentum berbahaya yang telah dibangun negara itu. “Semangat yang Anda lihat, kita semua ingin pergi ke Qatar. Saya benar-benar percaya bahwa orang-orang ini tahu bahwa mereka memiliki kesempatan untuk meninggalkan warisan sepakbola yang layak untuk bergerak maju.”

Ini benar-benar saat-saat tanpa preseden bagi Kanada. Di musim panas, tim putri memenangkan emas Olimpiade. Minggu menandai jendela pertengahan musim dingin kompetitif pertama di kandang sejak 1985. Herdman dan Kanada menghindari pilihan bermain di dalam ruangan di Vancouver untuk menjaga hal-hal menarik di luar ruangan , dengan logistik juga menjadi faktor. Kondisinya tidak sedingin yang ditakuti, bagaimanapun, slot sore hari memastikan merkuri tidak begitu merosot sejauh November lalu ketika Meksiko dipukuli pada malam Edmonton menjadi Iceteca .

Mengelola jadwal Concacaf yang terkompresi sama menantangnya dengan masalah lingkungan lainnya. Siklus Herdman dari pasukannya sangat mengesankan, membujuk para pemainnya melalui sembilan pertandingan tak terkalahkan sebelum hari Minggu, ketika dia tanpa Alphonso Davies. Dia bermain-main lagi di sini membuat empat perubahan pada tiga Berhalter.

Itu adalah salah satu pendatang baru Kanada yang mengatur nada, bek Kamal Miller meninggalkan Christian Pulisic bergidik dengan pelanggaran berat empat menit masuk. Pengiriman buruk bintang USA dari tendangan bebas yang dihasilkan mengisyaratkan bahwa hit Miller memang terasa.

Tiga menit kemudian, tim tamu benar-benar terguncang. Tendangan gawang Matt Turner terjebak dalam angin berputar-putar dari Danau Ontario dan nyaris tidak sampai ke garis tengah. Sundulan Miller disambungkan oleh Jonathan Osorio dan satu-dua yang rapi namun sederhana antara Larin dan Jonathan David membuka jurang di jantung pertahanan tim tamu.

Larin melepaskan tembakan melintasi Turner dan ke pojok atas dan berdiri sendiri sebagai pencetak gol terbanyak negaranya. Paru-paru Kanada dikosongkan ke udara sore. Di sebuah arena yang disebut penduduk setempat The Donut Box ada lelucon buruk tentang lubang di pertahanan USA tetapi Berhalter tidak mungkin menemukan humor di dalamnya.

Awal yang lambat telah menjadi momok dalam kampanye ini untuk Berhalter, yang telah menyaksikan USA bermain imbang di babak pertama dalam tujuh dari sembilan pertandingan mereka sebelum hari Minggu. Mereka akan membuat delapan di sini meskipun mengendalikan banyak kepemilikan. Pulisic terus memotong sosok frustrasi, di belakangnya, Weston McKennie berjuang untuk memaksakan dirinya di tengah. Wasit César Arturo Ramos membiarkan permainan mengalir tetapi orang Amerika itu tidak dapat menemukan kelancaran mereka sendiri: Sergiño Dest dan Antonee Robinson keduanya tumpul ketika mereka berusaha untuk maju.

Steven Vitoria dengan berani memblokir dari Brenden Aaronson sebelum setengah jam. Lebih banyak peluang bola mati datang dan pergi dengan konten Kanada untuk duduk, berendam dan frustrasi. Pulisic menyia-nyiakan tendangan bebas di posisi yang sangat berbahaya sebelum akhirnya, dua menit sebelum turun minum, mendapatkan tendangan sudut yang tepat.

Pengirimannya disambut dengan banyak kekuatan oleh McKennie tetapi kapten Kanada, Milan Borjan, kembali ke kampung halamannya, mencakarnya ke mistar dan ke tempat yang aman dan kemudian berteriak ke kerumunan dengan gembira.

Berhalter sekali lagi harus berjuang keras untuk menemukan jawaban di interval. Alas kaki matchday manajer mendapat sambutan hangat di media sosial tetapi Berhalter berada dalam bahaya memakai Air Jordans-nya di permukaan sintetis saat ia mondar-mandir di area teknis.

Itu banyak yang sama di awal babak kedua dengan kecepatan Kanada saat istirahat tampak lebih mengancam daripada sebagian besar dari apa yang bisa dikerahkan Amerika. Ketika itu terbuka untuk Aaronson pada tanda satu jam, dia menyambar bola dan menembak lurus ke arah Borjan.

Perubahan akhirnya terjadi pada menit ke-69 ketika kapten USA Tyler Adams terpaksa ditarik keluar karena cedera dan Berhalter memanfaatkan jeda untuk memasukkan Kellyn Acosta, Ricardo Pepi dan Jordan Morris. Tapi tetap saja peluang terbaik adalah orang Kanada.

Baca Juga : Bintang Hoki Breakout USA Abby Roque Berharap Dapat Menginspirasi Pemain lainnya

Turner melepaskan tembakan David dari jarak jauh dan Larin nyaris menyodok di gol keduanya. Bayangan malam mulai merayap masuk dan hawa dingin datang bersamanya. Ketika Adekugbe salah menilai umpan silang pada menit ke-79, ada sedikit kilatan cahaya untuk USA tetapi Pepi melepaskan tembakan liar.

Detik terus berjalan dan Adekugbe memblok dengan heroik dari pemain pengganti Paul Arriola yang kemudian melepaskan bola dengan akrobat melebar. Bek kiri Kanada entah bagaimana memiliki kaki untuk mematahkan ke depan segera setelah dan hampir menutup kemenangan.

Orang Amerika diberi waktu lima menit lagi tetapi tidak mengerahkan apa-apa. Sebaliknya, Adekugbe yang menghanguskan dan memberikan tanda seru. Keraguan? Tidak satu pun. Kanada telah tiba. Berhalter, pada bagiannya, menyela debat pasca-pertandingan dengan analisis yang sangat optimis.

“Hasilnya menyakitkan. Performanya tidak sakit, ”tegasnya. “Itu adalah upaya seluruh tim yang luar biasa. Kami meminta mereka untuk menjadi dominan, kami meminta mereka untuk menerima kondisi, merangkul fisik Saya pikir kami melakukan itu dan sulit bagi saya untuk mengingat kinerja jauh dari rumah yang dominan ini tanpa mendapatkan hasil. Ada tanda-tanda dominasi hari Minggu. Terlepas dari desakan Berhalter, dominasi itu sekarang tampaknya datang dari utara.

Kualifikasi Piala Dunia: Akankah Kanada menggunakan cuaca dingin yang ekstrem sebagai senjata melawan USA?

Suhu diperkirakan akan jauh di bawah titik beku ketika tim memulai pada hari Minggu. Tapi seberapa besar pengaruhnya terhadap hasil masih bisa diperdebatkan. sebelumnya diperingatkan dan jelas, pada tahap tertentu di akhir November, Gregg Berhalter dan US Soccer duduk, memutar rekaman, melihat melalui badai Edmonton dan melihat di wajah Meksiko yang membeku semua peringatan yang mereka butuhkan.

Sebenarnya mereka bisa menyelamatkan diri mereka sendiri selama 90 menit dan membaca nasihat Prancis. Hanya 19 kata. “Untuk bertahan hidup di musim dingin Kanada, seseorang membutuhkan tubuh dari kuningan, mata dari kaca, dan darah yang terbuat dari brendi.”

Penawaran Louis Armand de Lom d’Arce diterbitkan pada awal 1700-an tetapi ketika orang-orang Kanada dan USA bertemu untuk pertemuan paling penting mereka selama satu generasi, pesannya masih terdengar jelas di udara musim dingin. Paling tidak karena eksplorasi yang memicu trauma seperti di Baron Lahontan ketiga berada dalam jarak sepelemparan batu dari venue hari Minggu.

Tim Hortons Field di Hamilton, sebuah stadion yang disponsori oleh rantai kopi favorit negara itu di kota sekitar 70 km selatan Toronto, tidak memiliki sejarah sepakbola yang hebat. Kualifikasi Piala Dunia 2022 yang berpotensi penting ini sebenarnya akan menjadi pertama kalinya para pemain senior Kanada tampil di stadion untuk pertandingan internasional yang kompetitif. Tapi tim muda John Herdman adalah tentang menciptakan cerita baru, sejarah baru .

Ketika mereka melakukan hal itu pada bulan November, mengubah Stadion Persemakmuran Edmonton menjadi Iceteca dan mengalahkan Meksiko di kualifikasi untuk pertama kalinya sejak 1976, pelatih Kanada menunjuk ke tumpukan salju di sisi lapangan dan air raksa mencapai titik terendah pada -9C (16F) dengan angin dingin -14C (7F).

“Setiap negara menggunakan medan untuk keuntungan mereka,” kata pria Inggris itu setelah malam terbaiknya yang pernah melihat Kanada melonjak ke puncak klasemen Concacaf . “Kami melihat ini sebagai keuntungan. Ada peluang nyata di sini untuk mengeluarkan pemain Kanada itu dalam diri pemain kami. Mereka semua tumbuh di lapangan plastik dalam kondisi dingin, jadi bagi kami, kami ingin mereka merasa seperti di rumah.”

Jadi, setelah mengeluarkan Kanada di sisinya di Iceteca, aman untuk mengasumsikan bahwa Herdman ingin melakukan hal serupa pada hari Minggu dengan memilih untuk membawa USA ke Hamilton. Mungkin berharap tempat yang disebut penduduk setempat The Donut Box dilengkapi dengan frosting ekstra. Kondisi yang diprakirakan memperkirakan awal yang dingin hingga hari Minggu dengan angin pagi yang dingin bersuhu -21C (-6F) dengan badai salju dan suhu sekitar -10C (14F) untuk kick-off sore hari.

Herdman telah melakukan keajaiban dengan generasi baru ini, menanamkan kepositifan dan keyakinan yang sangat kontras dengan hampir semua hal yang telah terjadi sebelumnya untuk tim putra. Tetapi apakah ada pembenaran dalam keyakinannya yang jelas bahwa membawa tim Berhalter ke lapangan Tim Hortons yang terbuka lebar, daripada mengambil barang-barang di dalam ruangan di Vancouver, memberi Kanada keuntungan? Sederhananya utara putih besar atau kebohongan putih besar?

“Yah … semakin Anda terkena flu, semakin baik Anda bisa mengatasinya,” kata Dr Gordon Giesbrecht. Fisiolog University of Manitoba adalah otoritas terkemuka di planet ini tentang pembekuan hingga kematian. Karena proyek penelitiannya yang luar biasa, ia dikenal sebagai Profesor Popsicle.

“Respons normal kita terhadap dingin adalah vasokonstriksi, atau penurunan aliran darah ke kulit. Jadi adaptasi terhadap paparan terus-menerus mengurangi itu. Itu membuat kulit Anda lebih hangat, tangan dan kaki Anda lebih fungsional. Reseptor Anda juga akan lebih hangat sehingga Anda tidak akan merasa terlalu dingin. Itu sendiri akan membantu Anda mengatasi secara psikologis.

“Anda tahu, kami orang Kanada, kami tangguh. Tidak diragukan lagi bahwa orang Kanada menganggap mereka lebih tangguh daripada orang lain dalam hal dingin. Jadi ada beberapa di antaranya. Itu bisa menjadi beberapa persentase tetapi siapa yang tahu. ”

Giesbrecht, yang penelitiannya termasuk menyuntikkan air es ke dalam pembuluh darahnya, mengoreksi bahwa cuaca dingin hari Minggu tidak akan memenuhi syarat sebagai “ekstrim”. Berhalter, bagaimanapun, jelas tidak akan mengambil risiko. USA memilih untuk menyesuaikan diri dan menjadi tuan rumah kualifikasi kedua sisi hari Minggu di kota-kota cuaca dingin – melawan El Salvador pada Kamis malam di Columbus dan membawa Honduras ke Minnesota pada hari Rabu. Kanada terbang pulang dari kualifikasi mereka di Honduras, di mana suhu siang hari sekitar 28C (82F), pada hari Kamis.

Pada akhirnya, sebagian besar sains telah menunjukkan bahwa mengatasi dingin adalah masalah pikiran. “Begitu suhu tubuh Anda naik, tidak ada setumpuk keuntungan fisiologis bagi seseorang yang tinggal atau berlatih di lingkungan yang dingin versus seseorang yang datang dari lingkungan yang lebih hangat,” Christopher Minson, seorang profesor fisiologi yang mempelajari suhu tubuh. respons terhadap lingkungan ekstrem di University of Oregon.

Minson bekerja dengan tim profesional dan atlet Olimpiade untuk membantu mereka mengatasi hal-hal ekstrem. Kemajuan pemain dari USA dan Kanada berarti mayoritas kedua regu sekarang menghindari ekstrem – dengan bermain di Eropa. Enam belas dari skuad Kanada dengan klub-klub Eropa untuk 14 Amerika.

Meskipun demikian kedua ahli fisiologi menyarankan orang Kanada yang menghabiskan sebagian besar hidup mereka di sini akan mempertahankan manfaat cuaca dingin itu, terutama dalam hal pola pikir. Pada dasarnya, begitu pertempuran hari Minggu memanas, semua hal menjadi sama terlepas dari pikiran.

Rambut wajah striker Kanada Cyle Larin mungkin membeku, tetapi itu bukan hal baru bagi pemain yang karier klubnya membawanya ke Turki tetapi lahir dan besar di wilayah Toronto. Di sisi lain, kumis yang membeku dengan cepat dapat mengganggu gelandang California Sebastian Lletget, misalnya.

“Jika Anda lebih terbiasa, Anda lebih santai,” tambah Minson. “Anda tidak akan memiliki ketakutan itu dalam pikiran. Saya seorang ahli fisiologi berdasarkan perdagangan. Aku sudah melakukan ini sejak lama. Tapi saya akan mengatakan itu adalah otak. Sebagian besar adalah psikologi.”

Minson juga menunjukkan bronkokonstriksi yang diinduksi oleh olahraga sebagai faktor. Dalam istilah awam, itu adalah sesak di paru-paru yang disebabkan oleh menghirup udara yang sangat kering dan pikiran yang akrab dapat mengontrolnya lebih baik dengan bernapas melalui hidung dan menghindari tegukan.

Dari ketinggian di Azteca hingga panas dan kelembapan di Amerika Tengah dan Karibia, kualifikasi Concacaf selalu dipengaruhi oleh faktor lingkungan. Jadwal padat pandemi yang digabungkan dengan munculnya Kanada sebagai tim yang paling baik di kawasan dan dunia telah membawa faktor baru dari kedinginan. Ini adalah jendela kualifikasi Januari-Februari kompetitif pertama bagi Kanada sejak 1985, ketika mereka sedang dalam perjalanan untuk mencapai Piala Dunia putra tunggal mereka.