FAO menyambut baik kontribusi AS sebesar $10 juta untuk upaya respons COVID-19

FAO menyambut baik kontribusi AS sebesar $10 juta untuk upaya respons COVID-19 – Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) hari ini menyambut baik sumbangan sebesar $10 juta dari Amerika Serikat untuk upaya tanggapan COVID-19 dan untuk membantu mengatasi tantangan lain yang mengancam kesehatan manusia, hewan, dan lingkungan, termasuk pandemi masa depan.

FAO menyambut baik kontribusi AS sebesar $10 juta untuk upaya respons COVID-19

givemesomethingtoread – Dalam sebuah surat kepada FAO, Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa dana tersebut dimaksudkan untuk mendukung Program Respons dan Pemulihan COVID-19 badan tersebut , bagian dari program One Health yang lebih luas .

Lebih khusus lagi, pendanaan ini bertujuan untuk membantu memperkuat sistem One Health nasional dan internasional melalui peningkatan peringatan dini multisektoral, penilaian risiko dan pengurangan risiko, dan manajemen progresif zoonosis endemik dan hama dan penyakit hewan dan tumbuhan berdampak tinggi, termasuk yang dengan epidemi. dan potensi pandemi.

Baca Juga : Latino USA Episode Highlights tahun 2021

“Kami berterima kasih kepada Pemerintah Amerika Serikat (AS) atas dukungannya yang murah hati terhadap Program Tanggap dan Pemulihan COVID-19 FAO dan penilaian risiko Tripartit Satu Kesehatan di tingkat nasional,” kata Direktur Jenderal FAO QU Dongyu. “Pendekatan One Health berbasis sains di seluruh sistem pertanian pangan sangat penting untuk peringatan dini dan pencegahan penyakit zoonosis.” Kontribusi dari Amerika Serikat akan menguntungkan negara-negara di Afrika, Asia, Amerika Latin dan Timur Dekat.

Tentang Program Tanggapan dan Pemulihan FAO

Diluncurkan pada pertengahan 2020, Program Respons dan Pemulihan COVID-19 FAO bertujuan untuk secara proaktif dan berkelanjutan mengatasi dampak sosial-ekonomi dari pandemi . Sejalan dengan pendekatan PBB untuk “membangun kembali dengan lebih baik,” dan dalam mengejar Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, ini bertujuan untuk mengurangi dampak langsung dari pandemi sambil memperkuat ketahanan jangka panjang  dari sistem pertanian pangan yang berkelanjutan dan inklusif . Area prioritas utama berfokus pada pencegahan pandemi di masa depan, mengingat bahwa sekitar 60% dari semua penyakit menular disebabkan oleh patogen zoonosis, dengan mayoritas berasal dari satwa liar.

Tentang Program One Health FAO

Sebagai pusat pengetahuan teknis, One Health membantu menjaga kesehatan manusia, hewan, tumbuhan, dan lingkungan melalui rantai nilai makanan, mulai dari produksi hingga konsumsi dan pengelolaan limbah. Dengan keahliannya dalam menerapkan pendekatan One Health, FAO mendukung negara-negara dalam memperkuat pengawasan terpadu, peringatan dini dan sistem informasi; mengembangkan biosekuriti yang lebih baik untuk pengendalian hama dan penyakit; pengurangan risiko melalui kemitraan multisektoral untuk kesiapsiagaan, tindakan dan respons antisipatif; meningkatkan kapasitas dalam pengendalian resistensi antimikroba (AMR); dan lebih luas lagi, menopang sistem One Health di tingkat nasional, regional dan global.

FAO bekerja sama dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Organisasi Kesehatan Hewan Dunia (OIE) dalam Tripartit FAO-OIE-WHO dan memperluas kerjasamanya dengan United Nations Environment Programme (UNEP) untuk mengarusutamakan dan mendukung implementasi One Health secara global. AS menyumbang $10 juta untuk mendukung upaya badan pangan PBB dalam menanggapi COVID-19, pandemi di masa depan

Pendanaan, yang diumumkan pada hari Kamis, akan mendukung Program Respons dan Pemulihan COVID-19 badan PBB , bagian dari program One Health yang lebih luas. Inisiatif ini membantu menjaga kesehatan manusia, hewan, tumbuhan, dan lingkungan di seluruh rantai makanan, mulai dari produksi hingga konsumsi dan pengelolaan limbah.

FAO bergabung dengan mitra Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO ) dan Organisasi Dunia untuk Kesehatan Hewan ( OIE ), membentuk tripartit pada pendekatan One Health, dan memperluas kolaborasinya dengan Program Lingkungan PBB ( UNEP ) untuk mengarusutamakan dan mendukung implementasi secara global.

Memperkuat respon nasional

Kontribusi AS secara khusus akan digunakan untuk memperkuat sistem One Health nasional dan internasional melalui peningkatan peringatan dini multi-sektoral, penilaian risiko dan pengurangan risiko, dan manajemen progresif hama dan penyakit hewan dan tumbuhan endemik berdampak tinggi yang muncul dan endemik, termasuk yang epidemi dan potensi pandemi.

“Kami berterima kasih kepada Pemerintah Amerika Serikat atas dukungannya yang besar terhadap Program Respons dan Pemulihan COVID-19 FAO dan penilaian risiko Tripartit One Health di tingkat nasional,” kata Direktur Jenderal FAO, Qu Dongyu.

“Pendekatan One Health berbasis sains di seluruh sistem pertanian pangan sangat penting untuk peringatan dini dan pencegahan penyakit zoonosis.” Pendanaan AS akan menguntungkan negara-negara di Afrika, Asia, Amerika Latin dan Timur Dekat.

Amerika: Kasus COVID-19 melampaui 100 juta

Pengumuman itu datang ketika kasus COVID-19 di Amerika melampaui 100 juta , sementara varian Omicron telah dilaporkan di hampir 20 negara dan wilayah, menurut kantor regional untuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Organisasi Kesehatan Pan Amerika (PAHO) mengatakan kasus terus meningkat di Amerika Utara, dengan Amerika Serikat mendorong peningkatan 36 persen dalam seminggu terakhir, sementara bagian dari Amerika Tengah dan Selatan menunjukkan penurunan.

‘Tren turun’ di Amerika Tengah

Amerika Selatan mengalami penurunan kasus keseluruhan 10,7 persen, dan penurunan kematian 6,3 persen, data epidemiologi terbaru mengungkapkan. Bolivia melaporkan peningkatan tajam, dan Argentina dan Ekuador juga mengalami peningkatan kasus. PAHO mengatakan negara-negara Amerika Tengah terus melihat “tren penurunan”, dengan penurunan 10,8 persen dalam kasus.

Analisis menunjukkan bahwa di Karibia, kasus meningkat 16 persen. Trinidad dan Tobago terus melaporkan peningkatan. Meskipun Barbados dan Kepulauan Cayman telah melaporkan sejumlah besar kasus, ini sekarang menurun.

Pertahankan langkah-langkah kesehatan

Varian Omicron sekarang telah dilaporkan di 19 negara dan wilayah, terhitung sekitar 73 persen dari urutan virus selama seminggu terakhir. PAHO terus merekomendasikan vaksinasi dan langkah-langkah kesehatan masyarakat lainnya untuk mengurangi penyebaran virus corona , seperti memakai masker, menjaga jarak fisik, sering mencuci tangan dan menghindari tempat ramai, terutama di dalam ruangan.

“Langkah-langkah ini efektif terhadap semua varian, termasuk Omicron”, kata Direktur Carissa F. Etienne baru-baru ini. “Negara-negara harus mempertahankan langkah-langkah kesehatan masyarakat mereka untuk membatasi penularan virus dan menyesuaikannya sesuai dengan risiko penularan lokal”.

Memenuhi target vaksin

Lebih dari 868 juta dosis vaksin telah diberikan di Amerika Latin dan Karibia, di mana hampir 58 persen populasi telah menyelesaikan inokulasi. PAHO telah memproyeksikan bahwa sebagian besar negara di kawasan ini akan mencapai, atau melampaui, target WHO untuk memvaksinasi 40 persen dari populasi mereka pada akhir tahun.

Namun, perkiraan saat ini menunjukkan Haiti, Jamaika, Saint Vincent dan Grenadines, Guatemala, Saint Lucia, dan Grenada, bisa kehilangan gol. Sementara itu, sekitar 33 negara telah menerima vaksin melalui mekanisme solidaritas COVAX . Sejauh ini, totalnya adalah 75 juta, termasuk 25 juta dosis yang disumbangkan.

Logistik untuk pengiriman ini ditangani melalui Dana Bergulir PAHO untuk Akses ke Vaksin, yang telah melayani wilayah tersebut selama lebih dari 40 tahun. IMF juga bekerja dengan negara-negara untuk membeli vaksin COVID-19 langsung dari produsen.