Bagaimana Amerika Mengawasi Serangan Nuklir

Bagaimana Amerika Mengawasi Serangan Nuklir – Ratusan satelit dan pesawat ruang angkasa mengawasi kekuatan nuklir Rusia dari atas. Sejauh ini, mereka belum melihat banyak hal yang perlu dikhawatirkan.

Bagaimana Amerika Mengawasi Serangan Nuklir

givemesomethingtoread – Pada akhir Februari, ketika Presiden Rusia Vladimir V. Putin menyatakan bahwa senjata nuklir negaranya memasuki “kesiapan tempur khusus”, peralatan pengawasan Amerika menjadi siaga tinggi. Ratusan satelit pencitraan, serta pesawat ruang angkasa swasta dan federal lainnya, mulai mencari tanda-tanda peningkatan aktivitas di antara pembom, rudal, kapal selam, dan bunker penyimpanan Rusia, yang menampung ribuan hulu ledak nuklir.

Baca Juga : Buku Sejarah Donald Trump

Armada orbital belum menemukan sesuatu yang layak untuk diperhatikan, kata analis citra. Menggemakan penilaian pribadi, pejabat AS dan NATO telah melaporkan tidak ada tanda-tanda bahwa Rusia sedang mempersiapkan perang nuklir. “Kami belum melihat apa pun yang membuat kami menyesuaikan postur kami, postur nuklir kami,” Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional untuk Presiden Biden, mengatakan kepada wartawan pada 23 Maret.

Tapi pengawas atom Amerika punya alasan untuk terus mencari, kata para ahli. Moskow telah lama berlatih menggunakan ledakan nuklir yang relatif kecil untuk mengimbangi kerugian medan perang. Dan beberapa pakar militer khawatir atas apa yang mungkin dilakukan Putin, setelah kemunduran di Ukraina, untuk memulihkan reputasinya sebagai orang yang kejam.

Jika Rusia bersiap untuk perang atom, biasanya akan membubarkan pembomnya untuk mengurangi kerentanan mereka terhadap serangan musuh, kata Hans M. Kristensen , direktur Proyek Informasi Nuklir di Federasi Ilmuwan Amerika, sebuah organisasi penelitian swasta di Washington. Tapi sekarang, katanya, “tidak ada yang jelas.”

Sejak tahun 1962, ketika salah satu satelit mata-mata pertama Amerika gagal menemukan pengiriman rudal dan 158 hulu ledak nuklir yang dikirim Moskow ke Kuba, kekuatan pengawasan Amerika di orbit telah melonjak. Saat ini, ratusan satelit pencitraan publik dan swasta terus- menerus memindai planet ini untuk menilai tanaman, memetakan kota, mengelola hutan dan, semakin, mengungkap tindakan rahasia negara-negara nuklir.

Persenjataan Rusia melebihi semua cadangan nuklir negara lain dalam ukuran, menciptakan tantangan bagi para analis untuk menilai secara menyeluruh keadaan permainannya. Perusahaan swasta Amerika seperti Maxar , Capella Space dan Planet Labs telah menyediakan ratusan gambar close-up dari kekuatan atom Rusia kepada para analis. Planet Labs sendiri memiliki konstelasi lebih dari 200 satelit pencitraan dan telah membuat spesialisasi untuk memusatkan perhatian pada situs militer.

Armada swasta melacak kekuatan nuklir Rusia jauh sebelum perang, mengungkapkan pekerjaan pemeliharaan serta latihan dan latihan rutin. Pemahaman dasar semacam itu membantu para analis menemukan persiapan perang yang sebenarnya, kata para ahli. “Anda melacak hal-hal ini dan mulai merasakan seperti apa tampilan normalnya,” kata Mark M. Lowenthal , mantan asisten direktur CIA untuk analisis. “Jika Anda melihat penyimpangan, Anda harus bertanya apakah ada sesuatu yang terjadi.”

Alarm palsu berbunyi tak lama setelah pernyataan Putin. Sebuah akun Twitter, The Lookout, memposting bahwa sebuah satelit telah melihat dua kapal selam nuklir Rusia meninggalkan pelabuhan barat laut. The Express, sebuah tabloid London, memperingatkan dalam tajuk utama “kesiapan strategis.” Kilatan berita mendapat sedikit perhatian karena para ahli berpengalaman menyadari bahwa keberangkatan kapal selam adalah latihan yang direncanakan.

Namun, Jeffrey Lewis dan Michael Duitsman , spesialis citra satelit di Institut Studi Internasional Middlebury di Monterey, California, terus memantau armada kapal selam Rusia karena pergerakan mereka dapat memberikan indikasi yang dapat diandalkan tentang kesiapan perang nuklir yang lebih tinggi.

Biasanya, kira- kira setengah dari kapal selam Rusia yang dilengkapi dengan rudal jarak jauh pergi ke laut dengan patroli terjadwal sementara yang lain tetap di dermaga mereka untuk istirahat, perbaikan dan pemeliharaan. Analis melihat dermaga kosong sebagai tanda peringatan.

Untuk menilai situasi saat ini, Dr. Lewis memperbesar pangkalan kapal selam besar yang dikenal sebagai Gadzhiyevo di utara Arktik Rusia. Gambar-gambarnya di Google Earth menunjukkan selusin dermaga besar yang menjorok keluar dari fjord berbatu.

Tim Middlebury memeriksa gambar close-up, yang diambil oleh Planet pada 7 Maret, yang menunjukkan empat kapal selam Rusia bersama dua dermaga Gadzhiyevo. Mr Duitsman mengatakan gambar terpisah dari seluruh pangkalan mengungkapkan bahwa semua kapal selam aktif berada di pelabuhan – menunjukkan mereka tidak mempersiapkan serangan nuklir. “Selama keadaan kesiapan yang lebih tinggi,” katanya, “Saya memperkirakan beberapa kapal selam akan keluar di laut.”

Tim juga mempelajari gambar pangkalan militer di alam liar Siberia di mana peluncur bergerak memindahkan rudal jarak jauh di jalan pedalaman sebagai taktik pertahanan. Mr Duitsman mengatakan gambar – diambil 30 Maret oleh salah satu satelit radar Capella, yang dapat melihat menembus awan serta kegelapan malam hari – tidak menunjukkan tanda-tanda aktivitas yang tidak biasa.

Akhirnya, di dekat tepi Sungai Volga selatan, tim Middlebury melihat Saratov-63, tempat penyimpanan senjata nuklir untuk rudal jarak jauh serta angkatan udara Rusia. Sebuah pangkalan pembom ada di dekatnya. Gambar, yang diambil oleh Planet pada 6 Maret, mengungkapkan lanskap bersalju dan, kata Duitsman, tidak ada bukti status waspada yang meningkat.

Seorang perwira senior militer Amerika pada tahun 1998 mengunjungi bunker bawah tanah di Saratov-63 dan melaporkan bahwa bunker itu tidak hanya memegang senjata nuklir yang sangat kuat tetapi juga yang lebih kecil, kadang-kadang dikenal sebagai senjata taktis. Senjata kecil dipandang memainkan peran utama dalam serangan nuklir Rusia karena kekuatannya dapat menjadi pecahan dari kekuatan penghancur bom nuklir di Hiroshima, Jepang, mengaburkan batas antara senjata konvensional dan nuklir dan membuatnya tampak lebih berguna .

Analis dan pakar nuklir mengatakan bahwa akumulasi bukti menunjukkan bahwa deklarasi “kesiapan tempur” Putin bukanlah perintah untuk menyiapkan senjata melainkan sinyal bahwa pesan perang mungkin akan segera datang.

Pavel Podvig , seorang peneliti senjata lama dari Rusia, mengatakan peringatan itu kemungkinan besar membuat militer Rusia waspada terhadap kemungkinan pesanan nuklir. Nikolai Sokov , mantan diplomat Soviet yang merundingkan perjanjian kontrol senjata, setuju. “Ini adalah sinyal untuk rantai komando dan kendali,” katanya. “Itu hanya berarti, ‘Datanglah ke perhatian. Pesanan mungkin akan datang.’”

Tetapi Dr. Lewis dari Institut Middlebury mengatakan bahwa perintah Putin juga tampaknya telah mengirim lebih banyak personel militer ke pos-pos pusat yang menyampaikan perintah dan pesan di antara pasukan yang tersebar. “Makanya kami tidak melihat apa-apa,” katanya. “Itu meningkatkan jumlah manusia di bunker.” Praktik itu, tambahnya, adalah bagian standar dari bagaimana Rusia meningkatkan tingkat kesiapan nuklirnya: Dibutuhkan lebih banyak orang untuk melakukan persiapan perang daripada mempertahankan situs dalam mode siaga.

Dr Lowenthal, mantan asisten direktur CIA dan sekarang menjadi dosen senior di Johns Hopkins, mengatakan dia menemukan aspek personel dari proses eskalasi Moskow yang paling meresahkan.

“Kita dapat mengembangkan dasar yang baik tentang apa yang normal” dan rutin dalam pergerakan senjata nuklir Rusia, katanya. “Hal-hal internal yang selalu mengkhawatirkan.” Pencitraan satelit, bagaimanapun, tidak dapat melihat apa yang dilakukan orang di dalam gedung dan bunker.

Dia mengatakan ketidakpastian utama adalah “tingkat otomatisitas” dalam peringatan perang yang meningkat di Rusia – topik yang dibahas dalam “The Dead Hand,” sebuah buku pemenang Hadiah Pulitzer 2009 yang menggambarkan sistem semi-otomatis yang dimaksudkan untuk beroperasi sendiri jika terjadi Para pemimpin Rusia telah terbunuh. Dalam hal ini, otoritas nuklir Rusia akan menyerahkan beberapa perwira rendah di bunker beton. Tidak jelas apakah Moskow saat ini bergantung pada sesuatu yang serupa.

“Anda tidak pernah yakin” bagaimana Rusia mengizinkan penggunaan senjata nuklir, kata Dr. Lowenthal. “Itulah hal yang membuatmu gugup.”