Tim Sepak Bola Wanita USA Kalah dari Kanada di Semifinal

Tim Sepak Bola Wanita USA Kalah dari Kanada di Semifinal – Perebutan emas Olimpiade tim sepak bola putri AS berakhir dengan kekalahan 1-0 dari Kanada, berkat gol Jessie Fleming pada menit ke-75.

Tim Sepak Bola Wanita USA Kalah dari Kanada di Semifinal

givemesomethingtoread – Tendangan itu, laser ke kiri kiper Adrianna Franch, datang melalui tendangan penalti yang diberikan pada tinjauan VAR. Kemenangan itu merupakan kemenangan pertama Kanada atas wanita AS dalam 20 tahun.

Dikutip dari washingtonpost, Carli Lloyd – salah satu dari beberapa pemain Amerika legendaris di daftar Olimpiade tahun ini – berjongkok di lapangan, memegang kepalanya di tangannya ketika peluit akhir dibunyikan Senin.

Kekalahan itu mengakhiri kampanye Amerika untuk menindaklanjuti kemenangan Piala Dunia 2019 mereka dengan medali emas Olimpiade. Amerika akan bersaing memperebutkan medali perunggu melawan Swedia atau Australia.

Baca juga : Hal Terbaik untuk Dilakukan di Denver, USA

Megan Rapinoe: ‘Saya merasa kita belum mendapatkan kebahagiaan’

Megan Rapinoe membongkar kekalahan 1-0 tim sepak bola wanita AS dari Kanada dalam wawancara pasca-pertandingan Senin, mengatakan bahwa Amerika tidak “bersukacita” di Olimpiade Tokyo. Tim, yang biasanya tampil sangat andal di panggung terbesar, tidak pernah benar-benar menunjukkan kegembiraan seperti biasanya, menurut Rapinoe.

“Saya merasa kami tidak memiliki sedikit kegembiraan,” kata Rapinoe dalam wawancara di depan kamera. “Itu tidak mengalir untuk kami. Ini tidak mudah. Saya pikir kami mencoba menemukannya. Ini bukan karena kurangnya usaha. … Itu tidak cocok untuk kami.”

Ini adalah Olimpiade Tokyo yang sulit bagi Amerika, yang berjuang melalui babak penyisihan grup dan membuka turnamen dengan kekalahan mengejutkan dari Swedia .

“Jelas bukan permainan terbaik kami. Bukan turnamen terbaik kami,” kata Rapinoe, Senin. “Kami tidak memilikinya hari ini. Terlalu banyak kesalahan dari kami. Saya merasa ada ruang untuk kami bermain dan kami tidak bisa masuk ke dalamnya. … Kami tidak pernah ingin kalah dari Kanada. Saya tidak berpikir saya pernah kalah dari Kanada.”

Amerika Serikat sekarang akan bermain untuk perunggu, menghadapi Swedia atau Australia.

“Masih banyak yang harus diperebutkan,” kata Rapinoe. “Itulah yang saya katakan kepada gadis-gadis itu. … Bukan warna yang kami inginkan, tapi masih ada medali yang dipertaruhkan.”

Kanada memimpin 1-0 melalui penalti Jessie Fleming

Setelah sekitar 10 menit tekanan berat dari Amerika, Kanada yang mencetak gol pertama melalui tendangan penalti pada menit ke-75 yang diberikan melalui VAR setelah pelanggaran dari bek Tierna Davidson. Jessie Fleming mengarahkan bola ke kiri melewati kiper AS Adrianna Franch, yang menebak dengan benar tetapi tidak memiliki peluang untuk menghentikan tembakan.

Amerika Serikat menggantikan veteran di menit ke-60

Megan Rapinoe masuk menggantikan Tobin Heath, Christen Press untuk Lynn Williams dan Carli Lloyd untuk Alex Morgan pada menit ke-60 dari babak semifinal yang masih tanpa gol di Kashima. Lini tengah Amerika terlihat lebih hidup di babak kedua setelah penampilan pertama yang lesu — Pelatih Vlatko Andonovski tampaknya mencoba untuk menambah semangat.

Amerika Serikat-Kanada tetap tanpa gol di babak pertama

Sejauh ini, semua agresi dalam pertarungan Amerika Utara ini sia-sia, dengan baik Amerika maupun Kanada tidak menghasilkan tembakan ke gawang. Tugas Amerika Serikat di babak kedua adalah menjaga penguasaan bola, jauh lebih baik — setelah mendominasi lebih awal, Kanada berkali-kali menyerang untuk mengganggu permainan yang sedang berkembang dan memberikan tekanan. Dengan absennya Alyssa Naeher dan Adrianna Franch sebagai penjaga gawang Amerika Serikat, Kanada ingin memanfaatkan potensi kerentanan.

Kiper Alyssa Naeher absen karena cedera

Kiper Alyssa Naeher keluar dari lapangan pada menit ke-30 setelah mengalami cedera lutut, kemungkinan hiperekstensi, beberapa menit sebelumnya. Cadangan Adrianna Franch masuk untuk penampilan pertamanya di Game ini.

Setelah jatuh di depan gawangnya sendiri, Naeher tetap berada di bawah selama beberapa menit, mendapat perhatian dari staf medis tim AS dan menguji lututnya — terhuyung-huyung dari sisi ke sisi dan melompat beberapa kali — sebelum permainan dilanjutkan setelah jeda yang lama. Tapi Naeher tertatih-tatih di gawang dan segera berjalan keluar lapangan, menutupi wajahnya ketika dia mencapai sideline.

Amerika Serikat-Kanada sudah sumbing

Tim putri AS menjadi agresor di awal pertandingan ini, setelah melakukan dua kali tendangan sudut. Mereka memiliki tendangan bebas dari Tobin Heath juga, yang Kanada menuju keluar dari kotak dan dibersihkan ke hampir lingkaran tengah. Itu adalah hasil dari tabrakan keras antara Lindsey Horan dan Ashley Lawrence dari Kanada, yang membuat Horan tersungkur beberapa saat sebelum dia perlahan bangkit. Itu hanya insiden pertama dalam apa yang menjanjikan untuk menjadi pertandingan sumbing antara dua musuh yang akrab ini.

Vlatko Andonovski memulai Alex Morgan, Tierna Davidson

Pelatih Vlatko Andonovski menurunkan starting lineup kelimanya yang berbeda di Olimpiade ini, membuat tiga perubahan dari grup yang dibuka melawan Belanda : Tierna Davidson menggantikan Abby Dahlkemper di pertahanan, Rose Lavelle untuk Samantha Mewis di lini tengah dan Alex Morgan untuk Carli Lloyd di striker. Lineup menampilkan enam dari 11 pemain yang memulai ketika AS bertemu Kanada pada 18 Februari di Piala SheBelieves di Orlando.

Bagaimana Kanada mencapai semifinal hari Senin

Butuh waktu tambahan dan tendangan penalti bagi Kanada untuk mengalahkan Brasil di perempat final . Melawan Brasil, Vanessa Gilles mengonversi tendangan penalti yang menentukan, dan kiper Stephanie Labbé memastikan kemenangan dengan penyelamatan dua tangan yang dilakukan bek Brasil Rafaelle.

Sebelumnya di turnamen Olimpiade, Kanada mengalahkan Chili, 2-1, dan bermain imbang 1-1 melawan Jepang dan Inggris. Ini adalah pertandingan ketiga antara Amerika Serikat dan Kanada dalam kompetisi Olimpiade. AS telah tertatih-tatih di Olimpiade. Dalam adu penalti perempat final, itu tidak gentar.

Lucu bagaimana satu set tendangan penalti — eksekusi dingin dalam keheningan yang menakutkan saat para penggemar yang bangun pagi di rumah menyaksikan dengan ketakutan — tidak hanya mengubah prospek medali emas untuk tim sepak bola nasional wanita AS pada hari Jumat tetapi juga perasaan tentang program tersebut.

Seandainya adu penalti dengan Belanda pada hari Jumat tidak berjalan sesuai keinginan Amerika , seandainya Alyssa Naeher tidak membuat dua penyelamatan — di atas satu penyelamatan di akhir regulasi — dan rekan satu timnya tidak mengonversi setiap upaya, Pelatih Vlatko Andonovski mungkin akan kehilangan pekerjaan sekembalinya di Amerika Serikat dan beberapa pemain mungkin akan mulai mempersiapkan pidato pensiun.

Amerika, juara Piala Dunia dua kali dan peringkat teratas selama empat tahun, telah tertatih-tatih sepanjang turnamen Olimpiade. Mereka kalah telak , menang mudah (melawan kelas ringan) dan bermain imbang . Hampir semuanya adalah perjuangan.

Bagaimana AS mencapai semifinal hari Senin

Setelah bekerja keras di babak penyisihan grup, yang termasuk kekalahan mengejutkan dari Swedia , tim sepak bola wanita AS mengalahkan Belanda di perempat final untuk melanjutkan. Jika Anda menyukai sepak bola dengan sisi ketegangan, kemenangan itu cocok untuk Anda.

Berikut rekap Chuck Culpepper dari Yokohama:

Mereka terbang ke sini dan tersesat dalam stagnasi, kemudian melaju ke perempat final Olimpiade mencari bla, kemudian menemukan kualitas mereka pada Jumat malam, kemudian melihat lawan mereka menemukan kualitasnya, kemudian dikerahkan menuju adu penalti sementara memiliki cukup banyak gol yang dihentikan oleh offside — empat ! — bahwa itu tampak seperti semacam klinik offside goofball.

Baca juga : Calciopoli: Skandal Yang Mengguncang Italia dan Juventus di Serie B

Dan kemudian lihat di sini, mereka masih pergi. Tim nasional sepak bola wanita Amerika Serikat melanjutkan pertandingan karena penjaga gawang Alyssa Naeher menghentikan satu penalti pada menit ke-81 dan dua dalam drama adu penalti, termasuk tendangan dari Vivianne Miedema yang hebat. Ini berlanjut karena Megan Rapinoe melakukan satu penalti terakhir ke kanan dan ke atas ke atap untuk menjadikannya 4-2 melalui adu penalti setelah 2-2 dalam pertarungan dengan Belanda. Dan itu terus berlanjut karena ia tahu caranya, bahkan ketika ia hanya merawat mereka yang peduli dengan palpitasi.

“Aw, kalian tidak terkejut,” kata Rapinoe di antara korps pelapor yang tertawa terbahak-bahak. “Ayo. Ini adalah kami.”