‘Renegades: Born in the USA’: Obama, Springsteen Mengulang Podcast

‘Renegades: Born in the USA’: Obama, Springsteen Mengulang Podcast – Mengikuti podcast dengan nama yang sama, mantan Presiden AS Barack Obama dan Bruce Springsteen melakukan perjalanan ke dalam jiwa Amerika dengan buku baru mereka.

‘Renegades: Born in the USA’: Obama, Springsteen Mengulang Podcast

givemesomethingtoread – Barack Obama dan Bruce Springsteen bertemu pada 2008 ketika musisi rock legendaris itu tampil di jalur kampanye untuk senator muda itu saat ia berusaha menjadi presiden. Delapan tahun kemudian, Springsteen menerima Presidential Medal of Freedom di Gedung Putih dari Presiden Obama saat itu atas kontribusinya pada budaya AS. Pasangan ini sejak itu tetap berteman dekat.

Baca juga : Miliarder Global Booming ke Rekor Baru, AS Memimpin

Melansir dw.com, Ketika pandemi dan protes Black Lives Matter yang baru mencengkeram AS pemberontakan Capitol tidak jauh lagi Obama mendekati “Bos” dengan gagasan untuk merefleksikan keadaan bangsa dalam podcast yang menghidupkan kembali kedewasaan mereka sendiri dalam Amerika Serikat. Orang luar gadungan ini memenuhi impian Amerika untuk mencapai puncak bidang pilihan mereka.

Namun di Renegades: Born in the USA podcast dan sekarang buku mereka mengeksplorasi perjuangan dan kontradiksi suatu bangsa yang mendustakan klise tahun 1950-an tentang pagar kayu dan pai apel. “Di mana Bruce dan saya semacam tumpang tindih adalah rasa perlu untuk merevisi cerita (Amerika), untuk membuatnya inklusif,” kata Obama dalam sebuah wawancara dengan CBS pada hari Minggu.

“Orang-orang harus mengakui negara apa adanya, kesalahannya, berkahnya,” tambah Springsteen saat keduanya duduk lagi dalam percakapan serius. Berbicara kepada penyiar Jerman ARD minggu ini, presiden ke-44 itu menyebut rekannya “seorang penulis sejarah besar kehidupan Amerika, seorang pendongeng yang menangkap banyak kontradiksinya.”

” Dengan cara kita sendiri, Bruce serta saya sudah melakukan ekspedisi paralel berupaya memahami negeri ini yang telah berikan kami begitu banyak,” tulis Obama dalam pengantar buku yang tampaknya akan meniru kesuksesan podcast Renegades , yang merupakan paling banyak didengarkan secara global di platform Spotify . “Kami mencari cara untuk menghubungkan pencarian individu kami sendiri untuk makna dan kebenaran dan komunitas dengan kisah Amerika yang lebih besar.”

Selama seri podcast intim mereka, keduanya meliput semuanya mulai dari rasisme di jalur kampanye dan gerakan hak-hak sipil, hingga Watergate dan visi para pendiri. Dialog dilakukan di studio rekaman Springsteen yang penuh dengan gitar dan amplifier, dan tema lain yang tak terhindarkan adalah musik dari Bob Dylan , hingga hip hop dan pengaruh musisi kulit hitam seperti Aretha Franklin dan James Brown.

Pengkhianat dibuat baik

Berasal dari latar belakang yang sangat berbeda, duo ini mungkin tampak seperti dunia yang berbeda. Barack Obama, berdasarkan nama dan warna kulitnya, adalah orang luar yang tumbuh di tahun 1960-an dan 70-an di Hawaii. Tetapi seperti yang sering didiskusikan keduanya, masing-masing dibesarkan dengan ayah yang sebagian besar tidak ada dan berjuang untuk mengisi kekosongan itu.

“Ketika saya masih muda, saya merasa tidak bersuara, saya merasa tidak terlihat, tetapi saya berjuang untuk mencari tahu di mana saya berada,” kata Springsteen yang dibesarkan di New Jersey dalam wawancara dengan CBS. Lahir pada tahun 1949, gitar pertama musisi pemula itu dibeli oleh ibu tunggalnya dengan pinjaman bank. Namun dia bangkit dengan cepat dari ketidakjelasan menjadi superstar rock stadion dan penyair kehidupan kelas pekerja Amerika.

Di luar Amerika mistis yang digambarkan dalam album terobosannya tahun 1975, Born to Run , Boss juga seorang kritikus tajam terhadap AS dan khususnya Perang Vietnam. Tema itu dimainkan dalam hit terbesarnya, “Born in the USA” (1984), kisah seorang veteran perang cacat yang sangat diabaikan namun mencintai negaranya. Saat Obama dan penyanyi-penulis lagu berdiskusi, lagu tersebut mengungkapkan ketegangan di Amerika yang juga mendorong podcast dan buku yang meminjam judulnya.

Ras dan kebencian kulit putih dari era Trump kembali muncul, tidak hanya dalam hal perpecahan rasial yang harus diatasi Obama, tetapi upaya Springsteen sendiri untuk menjembatani kesenjangan ini ketika tampil selama beberapa dekade dengan pemain saksofon kulit hitam Clarence Clemons dari E Street Band dan terhadap siapa Bos bersandar pada sampul depan ikonik Born to Run .

Dari podcast hingga cetak

Diterbitkan pada 26 Oktober secara global, Renegades: Born in the USA menghidupkan percakapan intim yang mengisi podcast dalam format buku bergambar lengkap yang mencakup foto-foto langka dari koleksi penulis sendiri. Ditambahkan ke dalam campuran adalah bahan arsip langka termasuk lirik tulisan tangan Springsteen dan pidato presiden beranotasi Obama termasuk pidato ikoniknya “Selma” pada peringatan 50 tahun pawai Selma ke Montgomery.

Saat keduanya mengunjungi kembali pernikahan, peran sebagai ayah, maskulinitas, hak-hak sipil, dan kecintaan mereka pada jalan terbuka, masing-masing terus kembali ke satu tema utama: Dapatkah Amerika yang terpecah secara fundamental dapat bersatu?

Seperti yang ditulis Springsteen dalam pengantar buku, tantangannya sekarang adalah menghadapi “kekuatan destruktif, buruk, korup yang sedang bermain yang ingin menghancurkan semuanya. “Ini adalah saat kewaspadaan ketika siapa kita sedang diuji secara serius,” tulisnya.