Penilaian Keras Amerika Terhadap Afghanistan

Penilaian Keras Amerika Terhadap Afghanistan – Setelah dua dekade pertempuran, Amerika dengan lebih dari 2-1 mengatakan perang di Afghanistan, yang diluncurkan setelah serangan 9/11, tidak sepadan. Dalam jajak pendapat USA TODAY/Suffolk University yang baru, 3 dari 4 memprediksi negara yang dipimpin Taliban akan sekali lagi menjadi surga bagi teroris yang menargetkan Amerika Serikat.

Penilaian Keras Amerika Terhadap Afghanistan

givemesomethingtoread – Bagi Presiden Joe Biden, biaya perang itu sangat mahal. Peringkat persetujuan pekerjaannya secara keseluruhan sekarang berada di 41% yang menyetujui versus 55% yang tidak setuju – penurunan besar dalam barometer kesehatan politik yang diawasi ketat. Hingga pekan lalu, jajak pendapat nasional secara umum menunjukkan peringkat persetujuannya di atas 50%.

Mel;ansir yahoo, Sekarang, sementara dia mendapat dukungan 87% dari Demokrat, hanya 32% dari independen yang mengatakan dia melakukan pekerjaan dengan baik.

Baca juga : Krisis Tunisia Menguji Agenda Demokrasi Presiden Amerika Serikat Joe Biden

Jajak pendapat itu dilakukan Kamis hingga Senin, ketika berita utama negara itu didominasi oleh adegan keluarga putus asa yang mencoba mengevakuasi bandara Kabul dan lonjakan kasus COVID-19 di seluruh Amerika Serikat.

Setengah menyetujui penanganan pandemi, 39% penanganan ekonomi, 26% penanganan penarikan Afghanistan.

“Hari ini, persetujuan keseluruhan Presiden Biden telah berubah menjadi lebih buruk karena peringkat kinerja pekerjaannya yang buruk di Afghanistan,” kata David Paleologos, direktur Pusat Penelitian Politik Suffolk. “Persetujuannya tentang imigrasi dan ekonomi juga terbalik. Satu-satunya masalah yang membuatnya tetap dalam permainan adalah penanganannya terhadap pandemi COVID-19, di mana dia hampir tidak mencapai 50%.”

Keputusan Biden untuk menarik pasukan didukung oleh sebagian besar orang Amerika, 53%-38%. Tetapi hampir dua pertiga, 62%, tidak setuju dengan cara pemerintahannya menangani penarikan itu.

“Dia pada dasarnya menyerahkan semua senjata ini kepada Taliban, dan dia menginspirasi kebangkitan ISIS sekarang,” kata Aubrey Schlumbrecht, 51, dari Lakewood, Colorado, seorang perawat perawatan kesehatan di rumah dan independen politik yang termasuk di antara mereka yang disurvei. “Dia bahkan tidak bertanggung jawab. Dia bilang dia pemiliknya, tapi dia menyalahkan orang lain dan dia menyalahkan orang Afghanistan sendiri.”

John Plaskowsky, 55, seorang manajer bisnis dari Suwannee, Georgia, mengatakan liputan media berita tentang penarikan yang penuh gejolak itu tidak adil bagi Biden.

“Saya akan mengatakan mungkin selama 10 tahun terakhir mereka telah mengabaikan Afghanistan, kemudian Presiden Biden mendapat kesepakatan yang mengerikan dari pemerintahan sebelumnya,” katanya dalam wawancara lanjutan. Sambil mencatat bahwa dia adalah seorang Republikan, dia mengatakan mantan Presiden Donald Trump memainkan peran dengan bernegosiasi dengan Taliban untuk penarikan AS yang seharusnya selesai pada 1 Mei.

“Perlu ada pertanggungjawaban kepada pemerintahan sebelumnya atas kesepakatan yang mereka potong,” katanya.

Ada yang mengatakan perang Afghanistan adalah ‘semuanya sia-sia’

Sikap terhadap perang di Afghanistan dan kepemimpinan panglima tertinggi yang mengobarkannya rumit.

“Ada tujuan pada awalnya yang mungkin merupakan tujuan yang baik,” kata Leif Hassell, 46, seorang Demokrat dan administrator kesehatan masyarakat dari Little Rock, Arkansas. “Tapi kami menghabiskan waktu lama di sana dan menggunakan banyak harta dan banyak nyawa orang Amerika. Tidak ada tujuan yang jelas, dan tidak ada manfaat yang jelas darinya.”

Sementara sebagian besar dari mereka yang disurvei mengatakan Biden salah menangani jalan keluar di Afghanistan, hanya sedikit yang menyalahkannya atas apa yang salah dalam perang itu sendiri. Di antara mereka yang mengatakan perang tidak sepadan – pandangan yang dipegang oleh 60%-28% – hanya 7% yang mengidentifikasi Biden sebagai presiden yang paling bertanggung jawab untuk itu. Lima belas persen mengutip Barack Obama, yang bersumpah untuk mengakhiri partisipasi AS dalam perang dan tidak melakukannya.

Hampir dua pertiga, 62%, menyerahkan tanggung jawab pada George W. Bush, presiden yang memerintahkan invasi pada tahun 2001.

“Dialah yang memiliki dorongan besar ke Afghanistan,” kata Ryan Haugh, 27, seorang independen dari Camphill, Pennsylvania. “Setelah 9/11, saya pikir hanya ada sedikit orang Amerika yang menentang perang pada saat itu karena apa yang terjadi dengan World Trade (Center) dan Pentagon. Tapi saya pikir beberapa alasan mengapa kami berada di sana adalah alasan yang salah. . Dan kemudian, pada akhirnya, jika Anda melihat tujuan akhir, atau pertandingan akhir, di mana kita berada sekarang, itu seperti semuanya sia-sia.”

Para ahli kebijakan luar negeri dan strategi pertahanan dalam serangkaian pemerintahan mengatakan perang itu sukses dalam mengusir Taliban dan memerangi kelompok teroris, jika bukan dalam membangun demokrasi yang stabil.

Tapi sekarang 73% orang Amerika percaya Afghanistan akan sekali lagi menjadi basis teroris yang ingin menyerang Amerika Serikat. Ada sedikit dukungan untuk mengembangkan hubungan diplomatik dengan penguasa yang muncul di sana; 71% mengatakan Amerika Serikat seharusnya tidak mengakui Taliban sebagai pemerintah Afghanistan yang sah.

Dukungan besar untuk menerima penerjemah Afghanistan

“Saya pikir ada kesalahan di sekitar untuk dibagikan,” kata Kristopher Charles, 30, seorang teknisi farmasi dan seorang Demokrat dari Fishkill, New York. “Presiden Biden mengatakan ini bukan situasi yang paling ideal. Beberapa kesalahan harus diambil oleh pendahulu langsungnya serta George W. Bush karena kami pergi ke Afghanistan ketika kami benar-benar tidak punya urusan untuk pergi ke sana. Beberapa kesalahan harus dilakukan. kepada Kongres dan juga militer.”

Pada satu masalah, hampir semua orang setuju, dan lintas partai: Dengan 84% -10%, mereka yang disurvei mengatakan orang Afghanistan yang pernah bekerja sebagai penerjemah untuk militer AS – dan sebagai hasilnya sekarang mungkin menjadi sasaran pembalasan – harus memenuhi syarat untuk visa khusus pengungsi. Penerimaan mereka ke Amerika Serikat dengan anggota keluarga dekat mereka didukung oleh 79% dari Partai Republik dan 90% dari Demokrat.

“Bagaimana seluruh dunia akan memandang orang-orang Amerika jika kita bahkan tidak dapat membantu orang-orang yang membantu kita?” kata Albert Lopez, 37, seorang penjaga keamanan dan pemilih independen dari Orange County, New York. Perang di Afghanistan dimulai dengan niat baik tetapi berakhir dengan kegagalan yang “mengerikan”, katanya. “Kami memerangi terorisme pada awalnya, jadi sesuatu perlu dilakukan, dan kemudian terbawa, berkepanjangan, mungkin terlalu lama.”