Larangan Aborsi di Texas Mulai Berlaku

Larangan Aborsi di Texas Mulai Berlaku – Sebuah undang-undang kontroversial Texas yang melarang aborsi setelah enam minggu kehamilan mulai berlaku pada tengah malam setelah Mahkamah Agung AS tidak mengeluarkan keputusan tentang hal itu. Sekelompok kelompok dan penyedia hak pro-aborsi telah meminta pengadilan tinggi pada hari Senin untuk memblokirnya.

Larangan Aborsi di Texas Mulai Berlaku

givemesomethingtoread – Undang-undang tersebut adalah salah satu yang paling ketat di negara itu, yang melarang hampir semua aborsi di negara bagian itu, kelompok hak aborsi memperingatkan.

Melansir cbsnews, Selain melarang aborsi sedini enam minggu dalam kehamilan, tindakan tersebut memungkinkan warga negara untuk mengajukan tuntutan perdata terhadap siapa saja yang melakukan aborsi setelah enam minggu atau membantu seorang wanita mengakses prosedur, seperti seorang teman yang mengantar seorang wanita untuk mendapatkan aborsi. aborsi, atau staf klinik. Mereka yang ditemukan melanggar hukum diharuskan membayar setidaknya $10.000 kepada orang yang berhasil membawa gugatan tersebut.

Baca juga : Penilaian Keras Amerika Terhadap Afghanistan

Organisasi hak pro-aborsi telah memperingatkan bahwa, jika diizinkan untuk berlaku, larangan itu “akan segera dan secara besar-besaran mengurangi akses aborsi di Texas.” Kelompok-kelompok tersebut termasuk Planned Parenthood, Center for Reproductive Rights, ACLU dan penyedia aborsi. Kelompok tersebut memperkirakan bahwa setidaknya 85% wanita yang menjalani aborsi di Texas setidaknya hamil enam minggu dan memperingatkan undang-undang akan memaksa banyak klinik untuk tutup.

“Pasien yang dapat mengumpulkan sumber daya akan dipaksa untuk mencoba meninggalkan negara bagian untuk melakukan aborsi, dan banyak yang akan ditunda hingga kehamilan berikutnya,” tulis pengacara yang mewakili penyedia aborsi kepada Mahkamah Agung. “Warga Texas yang membutuhkan aborsi akan dipaksa untuk tetap hamil di luar keinginan mereka atau mencoba mengakhiri kehamilan mereka tanpa pengawasan medis.”

Gubernur Greg Abbott, seorang Republikan, menandatangani tindakan itu menjadi undang-undang pada bulan Mei, dengan Texas bergabung dengan selusin negara bagian lain yang telah mengesahkan undang-undang yang melarang aborsi pada tahap awal kehamilan. Dikenal sebagai “tagihan detak jantung,” mereka berusaha untuk melarang prosedur setelah detak jantung janin pertama kali dapat dideteksi.

Tetapi para pendukung hak-hak pro-aborsi berpendapat bahwa langkah-langkah tersebut, yang telah diblokir oleh pengadilan federal agar tidak berlaku, tidak konstitusional dan melanggar Roe v. Wade, keputusan Mahkamah Agung tahun 1973 yang menetapkan hak perempuan untuk melakukan aborsi. Pengadilan telah menemukan seorang wanita dapat mengakhiri kehamilan sebelum kelangsungan hidup janin, yang umumnya terjadi sekitar 24 minggu.

Kelompok hak aborsi berpendapat undang-undang Texas berbeda dari yang lain karena mendorong anggota masyarakat, bukan pejabat negara, untuk menegakkan larangan, dan mereka mengklaim anggota parlemen negara bagian merancang tindakan itu untuk melindunginya dari tinjauan yudisial federal.

“Orang Texas, seperti semua orang di negara ini, harus dapat mengandalkan perawatan aborsi yang aman di negara bagian mereka sendiri,” Amy Hagstrom Miller, presiden dan CEO Whole Woman’s Health, yang menjalankan klinik aborsi, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Tidak seorang pun boleh dipaksa mengemudi ratusan mil atau dipaksa untuk melanjutkan kehamilan di luar kehendak mereka, namun itulah yang akan terjadi kecuali Mahkamah Agung turun tangan.”

Permintaan kelompok untuk tindakan Mahkamah Agung dalam perselisihan itu datang setelah pengadilan banding federal di Texas menunda sidang pengadilan distrik yang ditetapkan pada Senin dan menolak tawaran mereka untuk mempercepat pertimbangan kasus atau menghentikan undang-undang agar tidak berlaku sambil menunggu banding.

Kelompok hak pro-aborsi memperingatkan bahwa tanpa intervensi Mahkamah Agung, Texas akan diizinkan untuk melarang aborsi setelah enam minggu sebelum hakim mempertimbangkan pertempuran hukum atas undang-undang aborsi dari Mississippi musim gugur ini.

Mahkamah Agung mengatakan pada bulan Mei bahwa pihaknya akan mengambil perselisihan blockbuster atas larangan aborsi di Mississippi setelah 15 minggu kehamilan, menyajikan tes pertama dari batas akses aborsi sebelum mayoritas konservatif pengadilan diperluas. Dalam kasus itu, negara bagian yang dipimpin Partai Republik termasuk Texas menyerukan pengadilan untuk mengesampingkan Roe dan menegakkan larangan 15 minggu Mississippi.