Greg Abbott Melarang Vaksin Virus Corona di Texas, USA

Greg Abbott Melarang Vaksin Virus Corona di Texas, USA – American Airlines dan Southwest Airlines mengatakan mereka akan terus mewajibkan vaksinasi karyawan meskipun ada perintah baru Abbott, yang membuat kontraktor pemerintah federal, panti jompo, dan perusahaan lain terjebak di antara aturan yang saling bertentangan dari pemerintahan Biden dan negara bagian.

Greg Abbott Melarang Vaksin Virus Corona di Texas, USA

givemesomethingtoread – Perusahaan yang melakukan bisnis di Texas sekarang menghadapi tantangan baru dan rumit setelah Gubernur Greg Abbott minggu ini melarang mandat vaksin COVID-19 untuk semua entitas di negara bagian termasuk bisnis swasta untuk karyawan atau pelanggan. Konsekuensi untuk bisnis dapat dimulai segera setelah Jumat, ketika perusahaan yang menandatangani kontrak kerja dengan pemerintah federal akan diminta untuk memvaksinasi semua karyawan di bawah perintah dari Gedung Putih.

Baca juga : Larangan Aborsi di Texas Mulai Berlaku

Melansir texastribune, Ini bertentangan dengan larangan Abbott atas mandat vaksin, menempatkan banyak bisnis Texas yang menerima kontrak federal dalam posisi yang sulit: Mematuhi hukum federal dan melanggar larangan Abbott, atau mematuhi Abbott dan menolak bisnis dari pemerintah federal. Selain kontraktor federal, Presiden Joe Biden juga telah mengumumkan bahwa bisnis dengan lebih dari 100 karyawan harus mengamanatkan vaksinasi terhadap COVID-19 atau memerlukan pengujian rutin.

Untuk panti jompo Texas, yang telah berjuang selama pandemi yang telah menghancurkan penghuninya dan menghancurkan tenaga kerja mereka , aturan federal yang diumumkan pada bulan Agustus mengharuskan semua karyawan panti jompo divaksinasi agar fasilitas mereka terus berpartisipasi dalam program Medicare dan Medicaid. Jika panti jompo malah mematuhi aturan baru Abbott, mereka bisa kehilangan uang federal yang kritis.

Lebih dari 66.000 orang Texas telah meninggal karena COVID-19, termasuk 10% penghuni panti jompo selama tahun pertama virus. “Ini merugikan orang Texas secara langsung,” kata Karen Vladeck, seorang pengacara ketenagakerjaan di Austin, tentang perintah baru dari Abbott. “Saya hanya berpikir itu tidak dipikirkan dengan baik.” Kantor Abbott tidak membalas permintaan komentar.

Selain melarang entitas mana pun di Texas untuk mewajibkan vaksinasi, perintah Abbott juga mencantumkan beberapa pengecualian yang diperluas. Vladeck dan pengacara ketenagakerjaan lainnya mengatakan bahwa ini menambah dilema vaksin yang dihadapi bisnis di Texas. Di bawah aturan baru Abbott, orang dapat memilih keluar dari persyaratan vaksin karena alasan medis, termasuk jika mereka membuktikan bahwa mereka pernah menderita COVID-19 di masa lalu, meskipun para ilmuwan secara luas setuju bahwa ini tidak melindungi orang dari tertular virus .

“Bahasa alasan medis perintah eksekutif agak aneh karena biasanya Anda mengecualikan orang untuk alasan medis jika mereka memiliki reaksi alergi parah terhadap vaksin,” kata Elizabeth Sepper, profesor hukum di University of Texas di Austin. Perintah Abbott adalah “dimaksudkan untuk melindungi orang-orang yang tidak ingin mendapatkan vaksin karena mereka percaya, secara keliru, bahwa mereka sepenuhnya dilindungi oleh COVID.”

Aturan Abbott juga memungkinkan orang untuk memilih keluar dari persyaratan vaksin jika mereka membuktikan bahwa mereka memiliki keyakinan pribadi yang mendalam untuk tidak ditusuk. Setiap entitas yang gagal mematuhi aturan Abbott dapat menerima denda hingga $1.000.

Perintah Senin Abbott adalah kebalikan dari posisinya pada bulan Agustus, ketika vaksin Pfizer menerima persetujuan akhir dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS. Pada saat itu, juru bicara Abbott mengatakan bahwa bisnis memiliki opsi untuk mewajibkan vaksinasi bagi karyawan dan “bisnis swasta tidak memerlukan pemerintah menjalankan bisnis mereka.”

“Ini semua tentang pilihan perusahaan di Texas, kecuali sekarang datang ke sesuatu yang mereka tidak suka apa yang perusahaan pilih,” kata Vladeck. “Ini memberi beban besar pada majikan.” Ted Shaw, presiden Asosiasi Rumah Sakit Texas, mengatakan langkah Abbott bersifat politis.

“Rumah sakit Texas sangat menentang upaya yang sedang dilakukan untuk melumpuhkan mereka agar tidak memerlukan vaksinasi staf mereka sendiri, banyak dari mereka berada di samping tempat tidur setiap hari dengan anak-anak dan orang dewasa yang rentan terhadap COVID-19,” kata Shaw dalam sebuah pernyataan.

“Tindakan politik ini melemahkan misi utama rumah sakit, dan pasien serta staf tidak dapat ditempatkan pada risiko yang tidak perlu. Rumah sakit telah berjuang selama berbulan-bulan di titik nol pandemi ini. Sebagai ahli dalam menyembuhkan dan menyelamatkan nyawa, rumah sakit harus memiliki kepercayaan, rasa hormat, dan fleksibilitas untuk mengamanatkan vaksin di fasilitas mereka sendiri untuk melindungi rakyat Texas.” Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki juga mengutuk tindakan Abbott.

“Saya pikir cukup jelas ketika Anda membuat pilihan yang bertentangan dengan semua informasi dan data kesehatan masyarakat di luar sana, bahwa itu tidak didasarkan pada kepentingan orang-orang yang Anda atur, mungkin demi kepentingan politik Anda sendiri,” Psaki mengatakan Selasa. Ray Perryman, seorang ekonom yang berbasis di Waco, mengatakan keputusan Abbott tidak membantu perekonomian negara karena pulih dari dampak ekonomi pandemi.

“Perintah ini hampir pasti akan menyebabkan kebingungan dengan persyaratan yang saling bertentangan untuk banyak bisnis,” kata Perryman dalam email kepada Tribun. “Dari perspektif ekonomi, itu tidak perlu dan kemungkinan kontraproduktif.” Dua perusahaan terkemuka yang berbasis di Texas, American Airlines dan Southwest Airlines, sudah mewajibkan karyawannya untuk divaksinasi. Juru bicara kedua maskapai mengatakan kepada Tribune bahwa persyaratan tidak akan berubah meskipun ada perintah baru dari Abbott.

“Salah satu ciri ekonomi kapitalis adalah kemampuan sektor swasta untuk membuat keputusan tanpa campur tangan pemerintah kecuali ada kekhawatiran publik yang sah yang perlu ditangani,” kata Perryman. “Sulit untuk melihat bagaimana memaksa perusahaan untuk mengekspos karyawan, vendor, dan pelanggan mereka pada risiko penyakit mematikan yang lebih besar dan mendorong penyebaran dan mutasi penyakit itu membawa manfaat publik yang menarik.” Pengacara Harris County Christian D. Menefee mendorong warga Texas untuk menuntut Abbott atas langkah tersebut.

“Perintah eksekutif terbaru Gubernur yang melarang bisnis swasta menjaga keamanan karyawan dan pelanggan mereka adalah memalukan,” kata Menefee dalam sebuah pernyataan. “Dan kita tahu bahwa ini sebagian besar adalah gertakan politik yang dirancang untuk menciptakan kebingungan dan membuat bisnis tunduk pada tuntutan hukum yang memberatkan, yang hanya dapat memperlambat pemulihan ekonomi kita.” Kemitraan Greater Houston, sebuah kelompok bisnis terkemuka di Harris County, juga mengecam tindakan Abbott.

“Perintah eksekutif gubernur tidak mendukung kemampuan dan tugas bisnis Texas untuk menciptakan tempat kerja yang aman,” kata Bob Harvey, presiden kelompok itu, dalam sebuah pernyataan tertulis. “Meskipun pengadilan kemungkinan akan memutuskan keabsahan perintah ini, kami mendorong semua pengusaha untuk terus mempromosikan pentingnya vaksinasi dengan karyawan mereka. Vaksinasi adalah jalan keluar kami dari pandemi, dan Kemitraan tetap fokus pada langkah-langkah mendukung yang mengarah pada peningkatan tingkat vaksinasi di komunitas kami.”

Asosiasi Restoran Texas mempertanyakan bagaimana perintah baru Abbott akan mempengaruhi standar darurat sementara OSHA yang seharusnya dirilis dalam beberapa minggu. Asosiasi mengharapkan tuntutan hukum diajukan sebagai tanggapan atas larangan Abbott atas mandat vaksin. Namun, asosiasi mengatakan akan terus mendukung restoran dan berkomitmen untuk melindungi karyawan dan pelanggan mereka.

“Di atas segalanya, kami terus menyerukan kepada komunitas kami untuk bekerja sama dengan restoran yang mencoba untuk tetap berbisnis setelah 19 bulan yang sangat menantang,” Kelsey Streufert, kepala urusan publik dari Asosiasi Restoran Texas mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Dengan bekerja sama, kita dapat mempercepat pemulihan kita dari pandemi COVID-19, melindungi kesehatan dan ekonomi kita.” Abby Livingston , Karen Brooks Harper dan Kailyn Rhone berkontribusi dalam pelaporan.