Brand USA Siap Menyambut Wisatawan Global

Brand USA Siap Menyambut Wisatawan Global – Pandemi telah menyoroti peran Brand USA dalam mendorong permintaan pengunjung internasional dan pentingnya pariwisata sebagai ekspor #2 negara itu. Akankah daya tarik global dengan datang ke Amerika melampaui politik begitu perbatasan dibuka kembali? Brand USA bertaruh untuk itu.

Brand USA Siap Menyambut Wisatawan Global

givemesomethingtoread – Menjelang tahun 2020, Kongres tampaknya akan membiarkan mekanisme pendanaan Brand USA berakhir dan bahwa AS mungkin menjadi tujuan pertama di dunia tanpa agen untuk memasarkan tujuan-tujuannya di luar negeri. Tetapi pada jam ke-11 , dikaitkan dengan tahun Trump yang bermuatan politik, Brand USA melihat mekanisme pendanaannya diperbarui selama tujuh tahun hingga 2027, rentang yang lebih lama daripada tugas lima tahun sebelumnya.

Melansir skift, Sayangnya, Covid melanda dan membuat model pendanaan Brand USA bertekuk lutut karena 50 persen pendapatannya bersumber dari sebagian biaya Program Pengabaian Visa dari 39 negara, dengan persyaratan 50 persen merupakan kontribusi pendamping dari sektor swasta. Penurunan pengunjung internasional berarti pengumpulan biaya tahun ini diproyeksikan mencapai $ 10 juta versus rata-rata $ 110 juta per tahun, menurut Asosiasi Perjalanan AS (USTA).

Baca juga : Amerika Serikat Akan Mencabut Larangan Bepergian Bagi Warga Afrika Selatan Yang Divaksinasi

Namun, delapan belas bulan kemudian, krisis tidak melukai dukungan bipartisan untuk Brand USA. Ini memimpin RUU baru — Restore Brand USA Act —menyediakan alokasi satu kali $250 juta dana surplus untuk Brand USA untuk mempersiapkan pemulihan pariwisata internasional pada tahun 2022. RUU, yang muncul dari upaya advokasi dari Dewan Penasihat Perjalanan dan Pariwisata Departemen Perdagangan dan USTA, sejauh ini telah melewati Senat.

“Apa yang ingin dilakukan oleh undang-undang ini adalah mengambil sebagian dari dana yang sudah ada di dalam pot, jika Anda mau, yang telah dibayarkan oleh pelancong internasional dan mengembalikan uang ini — jadi ada pengumpulan biaya yang lebih besar di atas $100 juta itu. bahwa program telah dibatasi, dan uang itu ada di sana, jadi kami berusaha memanfaatkan uang itu sehingga tahun depan, kami dapat mendanai Brand USA, ”kata Tori Barnes, wakil presiden eksekutif urusan publik di yang Travel Association AS , yang mengadvokasi Merek USA.

Ini adalah keputusan yang menunjukkan peningkatan pemahaman pemerintah tentang dampak ekonomi yang mendalam dari larangan perjalanan Amerika di Kanada, Uni Eropa dan Inggris – yang merugikan ekonomi AS $ 1,5 miliar setiap minggu atau cukup untuk mendanai 10.000 pekerjaan Amerika, menurut US Travel Asosiasi —dan peran Brand USA di depan dalam memulihkan ekspor nomor dua negara itu ketika perbatasan dibuka kembali.

Optimisme tinggi bahwa RUU itu akan bergerak maju dan itu juga dapat dimasukkan dalam Undang-Undang Perjalanan dan Pariwisata Omnibus yang diusulkan tahun 2021, bagian yang lebih luas dari undang-undang pariwisata dalam pekerjaan menangani kebijakan dan investasi yang diperlukan untuk perjalanan AS untuk memulihkan pasca pandemi.

“Idealnya, skenario yang sempurna adalah versi DPR dari RUU itu keluar seperti RUU Senat dan kemudian hanya duduk di sana menunggu tumpangan,” kata Chris Thompson, CEO Brand USA . “Itu mungkin tidak akan pernah muncul dengan sendirinya; itu biasanya akan dilampirkan ke beberapa undang-undang lain yang harus disahkan. Anda tahu, satu-satunya cara Anda bisa melakukannya adalah jika Anda memiliki dukungan bipartisan. Kami berharap dan itu akan sangat dibutuhkan dan sangat dihargai.”

Pada sidang baru – baru ini yang diadakan pada bulan September , mencari masukan industri tambahan pada RUU Omnibus yang diusulkan, Sub-komite Senat Perdagangan untuk Promosi Pariwisata, Perdagangan dan Ekspor menegaskan kembali minat untuk memajukan pendanaan darurat untuk Brand USA sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk meningkatkan masa depan pariwisata di AS dan menutup pendapatannya.

“Ketika Anda berbicara, itu membuat saya menyadari bahwa momen itu penting, ketika orang-orang mulai bepergian lagi, kami ingin mereka ingat untuk datang ke negara kami, di mana mereka menghabiskan rata-rata berapa banyak, Ms. Barnes?” Senator Klobuchar bertanya kepada USTA’s Barnes, yang menjawab $4,000 per pengunjung internasional.

“Jelas masih ada pekerjaan yang harus dilakukan, karena berkaitan dengan memasukkannya ke dalam undang-undang yang harus disahkan misalnya,” kata Barnes dari USTA. “Tetapi ada tagihan rumah yang mendapatkan sponsor bersama juga dan jadi kami merasa optimis bahwa ini dapat diterapkan pada sesuatu sebelum akhir tahun ini untuk memberi Brand USA dana yang sangat dibutuhkan untuk memastikan bahwa mereka dapat melakukan pekerjaan mereka untuk menarik pengunjung internasional kembali ke AS setelah perbatasan dibuka kembali secara lebih luas pada bulan November.”

1. Membuka Kembali Internasional Sepenuhnya Berarti Belajar Hidup Dengan Pandemi

AS akan dibuka kembali untuk pelancong internasional yang divaksinasi penuh mulai 1 November 2021, tetapi Thompson dari Brand USA melihat kembalinya pengunjung internasional sebagai proses bertahap karena pemerintah mengkonfirmasi semua protokol yang berlaku.

“Saya selalu mengatakan itu tidak akan pernah, itu tidak akan menjadi semua dan kemudian semua. Bahkan antara sekarang dan November kami akan mendapatkan informasi tambahan dan protokol tambahan terkait dengan pasar mana yang akan dibuka lebih dulu, dan itu selalu menjadi percakapan lintas batas geopolitik antara kami dan masing-masing pemerintah di masing-masing negara, ”kata Thompson, menambahkan bahwa AS akhirnya menyadari bahwa pandemi tidak akan kemana-mana dan harus hidup dengannya.

“Saya pikir ini adalah pernyataan besar dari negara kita bahwa ini adalah bagaimana negara kita memilih untuk hidup dengan pandemi yang berkaitan dengan menyambut pengunjung dari luar perbatasan kita, dan itu adalah langkah besar. Dan saya berharap bahwa saya dapat menetapkan standar untuk apa yang akan dilakukan seluruh dunia juga.”

Sementara protokol masuk perjalanan belum diklarifikasi dan akan diungkapkan selama beberapa minggu ke depan, ini tidak menghentikan Brand USA dalam bersiap-siap untuk apa yang dikatakannya sebagai permintaan global utama yang terpendam untuk Amerika. Kegiatan pemasaran agensi yang sedang berlangsung secara online dan digitalisasinya dalam penurunan, termasuk pasar B2B online baru , GoUSA TV dan kampanye United Stories baru, semuanya didanai melalui cadangan yang awalnya dibangun oleh Brand USA pada tahun 2019 untuk mengantisipasi kemungkinan tidak memilikinya. pendanaan diperbarui tepat waktu.

“Kami memiliki cadangan yang bagus, jadi kami siap, dan kami berinvestasi di platform pasar global. Dan kemudian kami mengurangi; kami menjaga semua hubungan kantor kami di seluruh dunia pada tempatnya, kami mengurangi jumlah pengikut, jadi kami benar-benar mundur dan menunggu, jadi kami siap untuk pergi, ”kata Thompson. “Kami memiliki rencana untuk setiap pasar, kami telah menjaga riset sentimen kami di pasar tetap hidup.”

2. AS Akan Mengalahkan Semua Proyeksi Pemulihan Setelah Perbatasan Dibuka Kembali

Sebagai badan utama yang bertanggung jawab untuk mendorong permintaan pariwisata ke AS, Thompson yakin kekuatan merek AS dan minat konsumen di dalamnya akan terus mengaburkan siklus berita 24 atau 48 jam yang sedang berlangsung yang berfokus pada negara bagian AS dengan undang-undang yang melarang mandat vaksin. untuk bisnis, seperti Florida dan Texas.

“Kami memiliki hak istimewa untuk mempromosikan tiga huruf yang mungkin merupakan merek paling kuat di dunia dan kami sering mengatakan bahwa setiap hari itu dibentuk oleh begitu banyak hal di luar kendali kami,” kata Thompson. “Hal yang membuat AS menjadi tujuan wisata yang aspiratif benar-benar tidak berubah — tidak ada apa pun tentangnya, budaya pop yang mendefinisikannyalah yang menjadikan AS sebagai AS.”

Thompson mengatakan permintaan bukanlah masalahnya, dan bahwa fokusnya adalah untuk mendapatkan kepercayaan konsumen lagi dan menunjukkan bahwa AS dapat memberikan pengalaman yang ingin disampaikannya akan dibentuk oleh bagaimana setiap kota dan setiap negara bagian di negara ini pada umumnya menangani jabatan tersebut. situasi pandemi.

Ledakan ekonomi pariwisata domestik adalah hal terbaik yang bisa terjadi, Thompson menambahkan. “Saya pikir itu adalah contoh terbaik dari kami keluar dan menikmati hal-hal yang kami minta mereka untuk datang dan bergabung sekarang karena perbatasan terbuka; itu adalah bagian besar dari kemampuan kami untuk mendapatkan kepercayaan mereka, dan itu tidak pernah menjadi masalah permintaan.”

Merek USA akan sangat penting untuk membawa kembali perjalanan internasional yang dibutuhkan, kata Barnes dari USTA. “Kami benar-benar menekankan bahwa pendanaan darurat ini akan sangat penting untuk pemulihan ekonomi secara keseluruhan dari industri dan AS. Jadi kami optimis tentang jalan ke depan di sini mengingat dukungan bipartisan yang ditunjukkan baik di DPR maupun Senat.”

Mengacu pada proyeksi ahli bahwa pariwisata internasional akan kembali ke level 2019 pada 2023 untuk Kanada, Meksiko dan sejauh 2025 untuk pasar jarak jauh, Thompson mengatakan dia tidak melihat mereka yang melamar ke pasar perjalanan AS. “Saya pikir kita akan mengalahkan setiap proyeksi itu, begitu perbatasan terbuka.”