AS Mengizinkan Wisatawan yang Divaksinasi Dengan Covaxin Memasuki Negara Mulai 8 November

AS Mengizinkan Wisatawan yang Divaksinasi Dengan Covaxin Memasuki Negara Mulai 8 November – Amerika Serikat telah memberikan lampu hijau kepada para pelancong yang divaksinasi dengan Covaxin Bharat Biotech untuk memasuki negara itu. Aturan yang direvisi akan mulai berlaku mulai 8 November, ketika AS siap untuk membuka perbatasannya bagi pelancong asing yang divaksinasi.

AS Mengizinkan Wisatawan yang Divaksinasi Dengan Covaxin Memasuki Negara Mulai 8 November

givemesomethingtoread – “Panduan perjalanan CDC berlaku untuk vaksin yang disetujui/diotorisasi oleh Food and Drug Administration (FDA) dan Daftar Penggunaan Darurat (EUL) Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan mencakup vaksin baru apa pun yang dapat ditambahkan ke salah satu dari daftar tersebut dari waktu ke waktu.” Petugas pers Pusat Pengendalian Penyakit AS (CDC) Scott Pauley mengatakan kepada kantor berita ANI.

Baca juga : Amerika Serikat Akan Mencabut Larangan Bepergian Bagi Warga Afrika Selatan Yang Divaksinasi

Melansir indiatoday, Keputusan ini muncul setelah CDC mengakui pemberian WHO atas daftar penggunaan darurat untuk Covaxin, vaksin asli India pada hari Rabu. Hingga Rabu, Covaxin bukanlah vaksin yang disetujui WHO dan penerima dengan rencana untuk bepergian ke luar negeri diminta untuk dikarantina pada saat kedatangan, menghasilkan hasil tes RT-PCR negatif (dengan biaya sendiri), atau divaksinasi dengan suntikan yang disetujui di tempat tujuan negara.

Melalui Twitter, WHO mengatakan bahwa Kelompok Penasihat Teknis, yang dibentuk oleh organisasi tersebut, telah menetapkan bahwa vaksin Covid-19 Bharat Biotech yang berbasis di Hyderabad memenuhi standar WHO untuk perlindungan terhadap virus. Aturan perjalanan AS yang baru juga akan menerima pelancong yang divaksinasi lengkap dengan vaksin Pfizer-BioNTech, Johnson & Johnson, Moderna, Oxford-AstraZeneca, Covishield, Sinopharm, dan Sinovac Covid-19.

Menurut WHO, Covaxin, yang dikembangkan oleh perusahaan bioteknologi India Bharat Biotech dalam kemitraan dengan Dewan Penelitian Medis India (ICMR), memiliki tingkat kemanjuran 77,8 persen terhadap Covid-19 dan “sangat cocok” untuk kelas menengah dan bawah. negara berpenghasilan karena mudah disimpan.

Persetujuan penggunaan darurat WHO untuk Covaxin

Pada hari Rabu, WHO memberikan otorisasi penggunaan darurat untuk vaksin Covid-19 ‘Made in India’. Setelah pengakuan, pelancong India tidak perlu mengkarantina diri mereka sendiri pada saat kedatangan di negara asing dan ketika Covaxin diterima oleh negara masing-masing.

Sekarang dapat ditampilkan sebagai vaksin yang diterima pada paspor vaksin untuk tujuan bepergian ke luar negeri dan telah diizinkan untuk digunakan di semua kelompok umur (18+) selama dua dosis dengan jarak empat minggu.

Pada bulan Mei, Bharat Biotech telah mengumumkan bahwa sebuah studi baru menunjukkan bahwa Covaxin efektif melawan jenis Covid-19 yang pertama kali ditemukan di India (B.1.617) dan Inggris Raya (B.1.1.7). Perusahaan telah mengatakan bahwa Covaxin menghasilkan titer penetral (konsentrasi) terhadap semua varian utama Covid-19 yang baru muncul yang diuji.

Vaksin Covid ‘Buatan India’ mendapat persetujuan WHO: Apa artinya ini bagi penerima Covaxin

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Rabu memberikan otorisasi penggunaan darurat kepada Covaxin dari Bharat Biotech. Perkembangan ini disambut oleh sekitar 15 crore orang India yang merupakan penerima Covaxin, vaksin Covid-19 asli pertama di negara itu.

Penundaan yang diperpanjang atas persetujuan untuk Covaxin membuat ribuan orang India, termasuk pelajar, profesional yang bekerja, dan keluarga terpecah. Lebih dari satu juta lainnya sedang menunggu negara-negara untuk mengakui jab.

Hingga Rabu, Covaxin bukanlah vaksin yang disetujui WHO dan penerima dengan rencana untuk bepergian ke luar negeri diminta untuk dikarantina pada saat kedatangan, menghasilkan hasil tes RT-PCR negatif (dengan biaya sendiri), atau divaksinasi dengan suntikan yang disetujui di tempat tujuan negara.

Apa arti persetujuan WHO bagi penerima Covaxin ?

Umumnya, vaksin yang terdaftar di bawah daftar penggunaan darurat WHO dianggap sebagai vaksin yang disetujui oleh negara-negara di seluruh dunia. Ada pengecualian, seperti negara-negara yang melihat regulator obat mereka sendiri seperti FDA AS dan EMA di Eropa untuk mendapatkan persetujuan.

Rekomendasi Komite Penasihat Teknis WHO sekarang akan mempercepat proses dan negara-negara akan lebih percaya diri dalam menyetujui Covaxin sebagai suntikan yang diterima dan aman untuk perjalanan internasional. Pelancong India tidak perlu mengkarantina diri mereka sendiri pada saat kedatangan di negara asing dan ketika Covaxin diterima oleh negara masing-masing.

Covaxin sekarang dapat ditampilkan sebagai vaksin yang diterima pada paspor vaksin untuk tujuan bepergian ke luar negeri. Jab telah dibersihkan untuk digunakan pada semua kelompok umur (18+) selama dua dosis dengan jarak empat minggu. Namun, tidak ada rekomendasi yang dibuat untuk penggunaan Covaxin pada anak-anak, dan data yang tersedia tentang penggunaan Covaxin pada wanita hamil tidak cukup untuk menilai keamanan atau kemanjuran, kata WHO.