Amerika Serikat Akan Mencabut Larangan Bepergian Bagi Warga Afrika Selatan Yang Divaksinasi

Amerika Serikat Akan Mencabut Larangan Bepergian Bagi Warga Afrika Selatan Yang Divaksinasi – AS akan segera mengizinkan masuknya sebagian besar pelancong udara asing selama mereka sepenuhnya divaksinasi terhadap Covid-19 – sambil menambahkan persyaratan pengujian untuk orang Amerika yang tidak divaksinasi dan melarang masuknya orang asing yang belum mendapatkan suntikan.

Amerika Serikat Akan Mencabut Larangan Bepergian Bagi Warga Afrika Selatan Yang Divaksinasi

givemesomethingtoread – Langkah-langkah tersebut, yang diumumkan Senin oleh Gedung Putih, adalah perubahan paling besar pada kebijakan perjalanan AS dalam beberapa bulan, dan memperlebar kesenjangan dalam aturan antara orang yang divaksinasi – yang akan melihat langkah-langkahnya dilonggarkan – dan yang tidak divaksinasi. Aturan baru akan menggantikan larangan yang ada pada perjalanan orang asing ke AS dari wilayah tertentu, termasuk Eropa.

Melansir businesstech, Sementara langkah itu akan membuka AS untuk jutaan orang yang divaksinasi, Gedung Putih menganggap tindakan itu sebagai tindakan keras, menunjuk pada aturan pengujian yang lebih ketat dan rezim pelacakan kontak baru. Kebijakan baru akan berlaku pada “awal November,” menurut Gedung Putih, meskipun tanggal pastinya belum jelas.

Baca juga : Miliarder Global Booming ke Rekor Baru, AS Memimpin

“Kami tahu vaksin efektif, termasuk melawan varian delta, dan vaksin adalah garis pertahanan terbaik melawan Covid, jadi persyaratan vaksinasi ini menggunakan alat terbaik yang kami miliki di gudang senjata kami untuk menjaga orang tetap aman dan mencegah penyebaran virus,” Koordinator tanggap Covid-19 Gedung Putih Jeff Zients mengatakan kepada wartawan pada hari Senin.

Aturan baru akan menggantikan sistem saat ini, yang mencakup larangan masuk langsung bagi orang asing yang pernah berada di wilayah tertentu, seperti Inggris dan Uni Eropa, dalam dua minggu sebelumnya, terlepas dari status vaksinasi. “Kami akan melindungi orang Amerika di sini di rumah dan meningkatkan keamanan perjalanan internasional,” kata Zients.

Berita tentang perubahan kebijakan tersebut menyebabkan saham maskapai penerbangan AS mengurangi kerugian premarket. Indeks Standard & Poor dari lima maskapai penerbangan terbesar di negara itu naik kurang dari 1% pada 11:14 di New York, mengatasi penurunan saham global karena kecemasan atas kebijakan moneter AS dan pasar real estat China. American Airlines Group Inc naik sekitar 2%.

IAG SA, induk dari spesialis trans-Atlantik British Airways, naik sekitar 11%, terbesar dalam 10 bulan, sementara Air France-KLM naik sebanyak 7% dan Deutsche Lufthansa AG naik 8,9%.

Sebelum krisis virus corona melanda, koridor Atlantik Utara yang menghubungkan AS dan Eropa adalah satu-satunya bagian paling menguntungkan dari pasar penerbangan global, dipenuhi oleh pelancong premium yang membayar mahal untuk kursi kelas satu dan bisnis.

Pejabat tinggi industri Uni Eropa menyambut baik perubahan kebijakan tersebut. “Keputusan logis mengingat keberhasilan kampanye vaksinasi UE kami,” kata Komisaris Industri Thierry Breton dalam tweet. Dia mengatakan dia akan bertemu dengan Zients Senin “untuk terus memerangi pandemi.”

Chief Executive Officer British Airways Sean Doyle menyebut langkah AS sebagai “momen bersejarah” dan mengatakan pelanggan sekarang dapat memesan dengan percaya diri, sementara mitranya dari Virgin Atlantic Airways Ltd Shai Weiss mengatakan industri telah menyelesaikan “tonggak utama untuk pembukaan kembali perjalanan dalam skala besar. .”

“Kami menyambut baik pendekatan berbasis sains dari pemerintahan Biden untuk mulai mencabut pembatasan perjalanan ke AS yang diberlakukan pada awal pandemi,” kata CEO American Airlines Doug Parker dalam sebuah pernyataan. “Kami berharap dapat menyambut lebih banyak klien kembali ke ekspedisi internasional yang mudah serta lancar untuk bisnis, liburan, serta buat terhubung kembali dengan keluarga serta sahabat.”

Pengumuman Biden datang menjelang pertemuan puncak vaksin virtual yang direncanakan yang akan dia selenggarakan Rabu ini, di mana dia akan mendorong lebih banyak sumbangan global dalam upaya untuk mencegah kritik terhadap penimbunan AS, dan keputusan untuk melanjutkan dengan suntikan pendorong meskipun Organisasi Kesehatan Dunia mendesak untuk menahan untuk saat ini.

Di bawah sistem baru, pelancong yang divaksinasi masih memerlukan tes Covid-19 pra-penerbangan, dalam waktu tiga hari setelah keberangkatan, dan perlu memberikan nomor telepon dan email untuk mulai membuat sistem pelacakan kontak yang tidak ada sekarang. Persyaratan vaksin berlaku untuk orang dewasa, kata seseorang yang mengetahui rencana tersebut.

Pelancong Amerika yang tidak divaksinasi perlu melakukan tes dalam satu hari keberangkatan, dan akan diminta untuk melakukan tes lagi begitu mereka tiba, kata Zients. Detail utama dari sistem baru ini masih belum jelas, termasuk vaksin apa yang akan dikenali AS dan apakah akan memaksakan dua dosis dalam semua kasus, termasuk untuk orang yang sebelumnya telah terinfeksi virus. Tidak jelas pengecualian apa yang akan diizinkan.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit akan menentukan definisi vaksinasi penuh untuk pelancong internasional, kata Zients. Tidak ada perubahan pada kebijakan di sepanjang perbatasan darat, kata Zients. Itu menunjukkan bahwa, mulai November, orang Kanada dan Meksiko yang divaksinasi akan bebas terbang ke AS, tetapi larangan melintasi perbatasan melalui darat untuk perjalanan liburan akan tetap berlaku.

Sepanjang pandemi, maskapai penerbangan di kedua sisi Atlantik telah melobi dengan paksa untuk pelonggaran pembatasan perjalanan yang telah berlaku sejak Maret 2020. Sementara Inggris dan Uni Eropa mencabut pembatasan kunjungan orang Amerika musim panas ini, AS menahan diri dari pelonggaran timbal balik. di tengah meningkatnya kasus Covid-19. Infeksi AS telah menurun, meskipun kasus, rawat inap dan kematian tetap tinggi.

Perubahan kebijakan di Washington terjadi setelah Inggris mengindikasikan akan memudahkan persyaratan pengujian untuk kedatangan yang divaksinasi, dan menyederhanakan sistemnya untuk mengatur perjalanan dari berbagai negara.

Negara-negara Eropa khususnya telah mengeluh bahwa AS mempertahankan pembatasan perjalanan pada warga negara mereka yang divaksinasi bahkan setelah mereka mulai mengizinkan masuknya orang Amerika yang divaksinasi.